Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Thursday, November 1, 2018

Lardi Riauan Jais

Kali ini gw mau menceritakan tentang seorang Lardi. Seorang pria yang sempat gw sukai tapi gw gak pernah benar-benar memulai kisah dengannya. Biar gw ceritakan tentangnya lebih lanjut.

Awal perkenalan kami tidak pernah jelas dalam ingatan gw. Kalo kata dia sih, kami gak sengaja bertemu di sebuah jalan. Dan itu juga udah bertahun-tahun yang lalu. Sampe beberapa saat swtelah itu, kami temenan di media sosial. Ada FB dan Path. Karna memang dia ini adek dari temen gw dulu, jadi gw pikir gak akan terlalu canggung juga temenan di medsos ama dia.

Gak salah juga donk gw komen atau ngucapin  sesuatu (selamat ulang tahun misalnya) ke dia. Semenjak itu kami mulai berinteraksi di medsos. Tapi gak sering dan gw juga gak terlalu inget soal dia. Dan kemudian gw menyadari dia sering me-react love di path untuk setiap aktifitas gw. Dari situ gw notice sama kehadiran dia. Lalu tiba2 dia me-react sad di salah satu activity gw di path.

Gw kira ini orang cuma sekedar iseng selama ini dan formalitas aja nge reactnya. Tapi melihat respon yang beda kali ini bikin gw jadi makin sadar ada sesuatu. Tapi gw gak mau ke geeranlah. Siapa dia dan siapa gw.

Setelah itu interaksi kami terputus dan di lanjutkan beberapa waktu kemudian,dia komen di foto IG gw. Cukup panjang hingga akhirnya kami pindah ke DM dan lanjut ke WA. Sejak saat itu kami jadi intens untuk ngobrol. Wah, anaknya menarik banget yah buat di ajak ngobrol. Asyik buat di ajak ketawa. Gw akui, waktu itu adalah waktu dimana gw sering ketawa. Pastinya karna dia. Setiap hari gw jdi punya chat buat di tunggu dan bahan baru buat diketawain.

Gw gak mau baper saat itu, karna siapalah gw ini. Dan gosipnya dia juga punya pacar. Yah, gak berapa lama kami ketawa2 bareng, kami berantem. Komunikasi kami putus. Karna gw udah terbias sama dia, gw jadi mencari. Mencari keberadaan dia. Aniwei, sejak pertama kami ketemu, kami belum pernah ketemu lagi. Jadi gw bener-bener gak pernah tau secara fisik tentang orang ini meski kami udah sering ketawa bareng bahkan berantem.
Gw coba mulai komunikasi lagi sama dia, berharap baikan. Yees! Baikan. Tapi gak bertahan lama. Begitulah cerita kami, gak pernah benar-benar jelas. Dan gw belajar untuk  gak baper sama dia. Tapi emang gwnya aja yang gampang baper. Hufft
Baikan, berantem, putus, baikan, berantem, putus. Sampe pertengahan tahun dia ngechat gw dan ngobrol baik trus ngajak gw ketemuan. What!! Gw gak tau sih artinya ini apa. Seneng, tapi gak boleh baper.

Kami ketemuan dan dia bilang "you're prettier than your photo". Makasih loh. Tersanjung saya. Obrolan kami tidak menjurus (menurut gw), dan makin intense lagi, dan seperti biasa tiba2 dia hilang lagi. Gw yang udah terbiasa dengan keadaan ini jadi gak merasa tersakiti banget.

Beberapa bulan kemudian, he chat me again. Senang, kaget, tapi kali ini sadar udah gak boleh baper lagi. Trus dia bilang kalo dia suka sama gw sejak dulu. Well, thankyou so much but I know it late. Tapi paling gak ternyata selama ini gw gak bertepuk sebelah tangan. Orang yang gw suka, balik menyukai gwjuga.

Yah, intinya kami memang tidak berjodoh. Semua cerita bareng sama dia adalah cerita yang sangat menyenangkan, banyak banget pelajar yang dapat dari dia.
Di akhir tulisan ini, gw pengen mendeskripsikan beberapa hal tentang dia.
Baik, cukup dewasa, kritis, gak suka di kritik, mau menurut kadang2, ceria, supel, suka cari perhatian, selalu pengen bikin keceriaan buat sekitarnya, kadang suka marah (tapi gak ke gw), suka nyanyi, suka main musik (padahal gw suka banget cowo yang bisa main musik, kapan duet bareng kita?), penyayang adek, cukup royal, menghargai perempuan sih kadang, pengen tobat (rokoknyajuga yah).

Pesen gw : Jadilah dirimu sendiri, dan tetaplah di jalan yang benar.