Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Thursday, September 27, 2018

Erlina Megasari


26 March 2018. 
Cukup sulit menemukan foto kita jaman dulu ka..
Well, maybe it’s to late to write down about her. But for sure, I know that there is no late to share a story about someone. So, now I’m gonna tell you about a women named Erlina. She is a wife (now), she has one cute daughter and one handsome son.

Bukan belagu, sok2 pake Bahasa Inggris. Cuma bisa awalnya aja kok. Karna cerita ini terjadi di Indonesia, lebih enak ceritainnya pake Bahasa Indonesia juga. Jadi pertama kali ketemu sama kaka ini pas tanggal 1 Juni 2012. Waktu baru pertama kali mulai kerja di PT xxx (kaya di soal latihan accounting, ditutup nama perusahaannya). Kita kerja bareng di satu tim finance, yah bisa dibilang dia adalah senior saya disana *aseek pake saya, agak gimana gitu*.

Emang bener kata orang, kalo liat pertama kali dan kenal awal-awal orangnya tuh jutek banget. Pasti pada gak berani deh ngomong sama kaka ini. Yah, habisnya gimana mau berani, suka galak dia. Tapi awalnya aja itu mah. Coba deh deketin, pasti juga kerasa (galaknya makin jadi). hahahahaha

Gak..gak.. Dia baik, perhatian, suka ngerasa itu jadi tanggung jawabnya dia, agak cerewet sih (ngomongnya cepet), trus jujur (kadang terlalu jujur), suka sensitip kadang-kadang (ini pasti makin nyeremin deh). Nah, apa sih yang spesial dari si kaka ini sampe dia bisa jadi orang yang harus di deskripsikan di blog ini. Begini ceritanya …

*backsoundnya suara serigala, adegannya lagi tengah malam ada bulan purnama terang*

Serem? Yah gaklah! Itu hanya mendramatisir, suka kebawa suasananya sayanya. Waktu itu ceritanya gw masih anak bawang banget di kantor (ngerasa paling muda, manggil semua orang kaka atau abang, padahal waktu itu banyak kok yang gw panggil kaka dan abang ternyata seumuran gw, bahkan dibawah gw). Yang gajinya paling kecil, di suruh apa aja nurut, di suruh lembur gak dibayar juga mau aja, pokoknya mah apapun di lakukan lah. Secara masih anak baru banget. Nah dalam keadaan kaya gini, perhatian doi keluar, yang gampang kasian : “duh nih anak bawang, gajinya kecil, gajinya telat masuk, bisa makan kaga yah” . Suka begitu dia dulu, pokoknya dimata dia gw gak mampu beli makanan di PLAZA INDONESIA (emang iyah sih.. sedih… sampe sekarang tetep gak mampu kok). Jadi dia dengan baik hatinya menawarkan makanan dia yang dengan sengaja dia bawa lebih. Dan dulu ayam goreng buatan emaknya adalah favorit gw. Sekarang agak takut makan ayam.

Kalo pulang ke-malam-an dia bilang : “gitche nanti naik taxi aja, aku yang claimin. Kasih tau aja berapa ongkosnya”. Yah emang sih gw naik taxi, tapi kan kaa, aku gak punya duit buat duluanin. Jadi terpaksa naiknya harus mikir dari titik mana yang murah. Kecuali emang udah gak ada transport lagi. Yah dulukan gw balik nya ke Harapan Indah. Kota pelosok yang nun jauh disana. Kota sih, tapi kok jauh di pelosok dunia sana. Trus sempat gw keluar dari kantor itu karna merasa kontrak gw udah habis (emang udah abis aja sih), dan dia nelpon gw ngajak balik dan menjamin gw akan masuk. Hebat sekali kaka ini pikir gw. Baik banget. Dia loh yang menghasut Finance Directornya untuk bisa narik gw balik kesana.

Setelah ditelusuri ternyata doi ini anak bungsu yang tak punya adik. Alhasil jadilah gw di perlakukan sebagai adeknya. Pokoknya mah kek punya kaka kandung (pan ceritanya ana tak punya kaka perempuan). Kemaren kena macet, hari ini pagi-pagi dimeja pasti ada cokelat silverqueen untuk ngobatin mood yang kemaren rusak gara-gara macet. Dari siapa?? Yah dari abang Ind****et. Yah gak lah! Dari dia. Kadang cadbury, banyak deh makanannya.

Nah si kaka yang satu ini dulu suka banget sama Shawn The Sheep. Ketika gw lagi jalan-jalan di Atrium, nemulah gw satu frame yang bergambar kan si domba domba ini. Karna emang gw juga orangnya random, yah gw beliin lah satu yekan. Pas tahun baruan gw kasih lah itu ke doi sebagai hadiah tahun baru. Ampe sekarang nih, ampe pas gw nulis ini gak tau deh apa itu frame udah di isi foto apa kaga. Trus keknya juga sejak saat itulah doi makin baik dan perhatian ama gw. Mau makan di tanyain, ditawarin jajanan, dan yang paling gw inget di tawarin CHOCHO FRAPPE nya Mc Cafe. Dan kami jadi sering jalan ke Sarinah hanya untuk beli itu. And that's one of our favourite menu in McCafe.

Dan yang selalu gw inget juga adalah dia gak pernah lupa kasih gw kado ultah meski gw gak pernah ngasih dia kado ultah (ini sih agak ngerasa bersalah sih, entah kapan bisa ngasih). Tapi setelah dia nikah, gw jadi kehilangan jatah kado. Udah pindah prioritas. Hahahahaha(trus nangis).

Nope, it’s not a problem. Hadiah itu masih gw simpan kecuali tas kembaran yang di curi maling ( ). Sampe akhirnya ka Erlin nikah di tahun 2015 Desember, rasanya itu momen paling bahagia dia yang bisa gw ingat. Yah kalo gw ceritain bisa panjang banget ceritanya. Berhari-hari nanti. Trus gak cukup di blog ini. Ini aja gw rasa bisa 2 episode nulisnya.

Tapi tetap aja kok gw jadi adeknya dia. Sampe kami pisah dia masuk HR gw di finance dan kemudian gw nyusul doi ke HR dan akhirnya kami sama-sama keluar dari PT xxx tadi di hari yang sama. Such a great story kan? Gimana yah, 6 tahun kebersamaan kami disana, dari gw masih anak bawang, sampe jadi kaka-kaka yang harus ngasih teladan ke anak baru dan akhirnya kami keluar bareng dari situ. Dan dulu pernah denger kata pepatah ngasal “hubungan sebatas gerbang”. Itu gak berlaku buat kami ah, doi emang sibuk setelah punya dua anak. Tapi tetep gw usahakan dateng pas momen penting. Contohnya pas lahiran anak kedua kemaren.

Dan yang paling bikin gw bahagia dari dia adalah dia seneng banget ketika denger gw mau nikah. Mungkin karna dia tau kali yah gimana dulu ama mantan perjuangannya yang udah gak tau lagi mau dibawa kemana, and finally I met a men who’s going to be my spouse. Dia bisa ngerasain kebahagiaan  yang gw sendiri gak sadar. 



Hey kaka, thank you for always loving me and taking care of me before. Thank you for all things you’ve shared with me. Thank you for every story, moment, lesson and happiness. I wish you much happiness with abang, cia and adenya cia. You know I will always love you. Thank you for everything kaka.. :)

Monday, September 24, 2018

CURHAT di MedSos

Jadi gini rasanya mau nikah. Lumayan ribet. Sebenernya yang ribet itu pihak eksternal. Orang tualah, keluarga bokap or nyokap, orang adat dan mereka yang merasa cukup punya pengaruh disini. Iya, keinginan semua orang yang seperti harus di penuhi. Pengennya simple aja nikahannya, tapi kalo inget keinginan semua orang yang beda-beda rasanha cukup sulit bikin jadi simple.

Pengen batal nikah? Iyah!! Padahal gw baru mau mulai jalan. Tapi tiap kali kepikiran pengen stress or sejenisnya, hati langsung ngomong "Tuhan, kasih tau apa yang harus aku lakukan.. Aku gak mau terlalu pusing mikirin ini.. Aku mau yakin dan percaya kalo Tuhan bakal mencukupkan semuanya.."

Klise yah, tapi cuma itu yang bisa diharapkan. Dan itu yang bisa dikatakan. Saat ini, otak sedang menanamkan dalam pikiran bahwa" Everything's gonna be okay, as long as you believe in God". Harus percaya! Kalo khawatir itu sama dengan kita meremehkan Tuhan. Apa sih yang Tuhan gak bisa lakukan.

Curhat di sini bukan berarti sedang mengadu sama Tuhan. Karna bukan disini tempat mengadu. Berdoa, itu cara mengadu sama Tuhan. Dan nulis di sini hanya untuk mengeluarkan hal-hal yang memenuhi isi otak ini.

Gimana caranya untuk tetap percaya sama Tuhan dalam keadaan kaya gini. Itu yang harus selalu di tanamkan dalam pikiran.

Tapi kalo di pikir-pikir perasaan ini bukan soal uang. Bukan khawatir karna uang, tapi khawatir karna ekspektasi orangtua yang kayanya terlalu tinggi. Ah, entahlaah harus gimana. Cukup kecewa dengan respon mereka, tapi mungkin hanya kurang komunikasi. Terlanjur sakit hati, jadi biarkanlah pikiran ini tenang sejenak. Biar bisa melangkah maju.

Tuesday, September 18, 2018

"Melow Galau", Katanya

Entahlah, tapi akhir-akhir ini aku merasa terlalu gampang melow. Entah mengapa, tapi seperti aku punya kesedihan yang sangat sulit di jelaskan. Aku seperti tak ingat apa alasan dibalik terurainya air mata ini. Tapi dia mengalir begitu deras, dan menyesakkan.

Kata orang, akhirnya aku tiba pada masa dimana aku tak akan lagi galau. Tapi mengapa justru ini terasa menyedihkan. Bercerita pada siapa? Tak ada! Cuma bisa dipendam sendiri tanpa ada yang tau. Menangis sendiri, tanpa berharap adap yang mengerti. Perasaan ini terulang kembali. Duduk sendiri dengan kebingungan yang mengisi.

"Lalu aku harus apa?" Kalimat klasik yang sering muncul di otakku tanpa pernah menemukan jawaban meski secuil.

Sedih ini, sesak ini tak mampu aku pahami. Mengapa aku menangis bila tak ada alasan kritis? Mengapa terasa kecewa bila tlah kutemukan belahan jiwa.

Ingin marah, ingin teriak, tapi aku bisa apa?

Memahami diriku sendiri pun aku tak kuasa. Apa yang ku cari, hingga aku merasa kehilangan? Lalu apa yang aku tunggu hingga merasa tak lagi mampu?

Perasaan ingin dipahami, buatku terlalu mudah tak percaya diri.

Entahlah mungkin aku yang tak paham diriku sendiri.