Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Thursday, May 3, 2018

Eben Heazer Silaen 2

Dipostingan sebelumnya, kira-kira 3 post sebelum ini dengan judul yang sama ada yang comment minta part 2 nya. Well dengan berat hati gw akan menuliskan part dua dan mungkin terakhir dari kisah ini.

Setelah kejadian itu berlalu, gw cuma bisa berharap tipis bahkan berusaha gak berharap apa-apa. Tapi entah kenapa sekarang ini gw hampir gak gampang untuk suka sama seorang Advent (yang dimana ini adalah kriteria utama gw dalam mencari pasangan hidup yang sah). Jadi gw bisa bilang dia adalah orang advent terakhir yang pernah gw suka sampai saat ini. Suka dan berharap bahkan nama dia sampe gw sebut dalam doa gw.

Tapi mungkin saja Yang Mahakuasa gak berkehendak menjodohkan kami. Kadang gw berpikir kenapa harus muncul rasa suka kalo emang kami gak jodoh. Kenapa yah rasa suka itu gak muncul hanya ketika gw ketemu sama orang yang benar-benar di izinkan jadi jodoh gw. Rumit! Oke, back to topic.

Dan ketika gw udah ngerasa pupus, gak punya harapan sama sekali, ada di titik terendah bahkan dibawah 0, gw putuskan untuk menyampaikan semua rasa ini ke dia. Sebenarnya gw yakin banget kalo dia pun tau. Yah dan gw tau pasti kalo dia tau. Aahh, rasanya pengen nangis pas nulis ini.

Gw sampaikan gimana ceritanya gw bisa suka sama dia, dan kenapa gw bisa gak berani untuk ngomong sama dia, dan kenapa gw menghindar. Gw memang mengharapkan jawaban dari dia. Tapi gw tau itu gak akan terjadi. Jawaban dari seorang introvert parah, gak akan ada dalam hal kaya gini. Biasanya mereka memilih menerima keadaan aja, gak ada minat untuk merespon bahkan memperbaiki nya atau menuntut penjelasan.

Yah, dan memang gak ada sedikitpun respon dari dia. Kadang gw menyesal pernah ngomong itu sama dia, karna tiba-tiba muncul di pikiran gw kalo dia sama sekali gak peduli soal itu. Trus gw? Makin sedih!! Pengen meraung-raung rasanya. But, life must move on!

Lama gak denger kabar tentang dia, hingga kemudian gw ketemu sama temennya dan dia bilang bahwa cowo itu udah punya pacar! Iya, PACAR! Pengen nangis lagi? Bangeeeet!! Sedih hati adek, bang! Kok tega kali abang kasih berita ini sama adek. Tapi apa boleh buat, kalo bukan jodoh, ngapain ditangisi kepergiannya.

Sekarang yang bisa gw lakukan cuma berdoa dan berharap kalo Yang Mahakuasa bakal ngirim satu orang advent sebagai jodoh gw untuk gw sukain. Dan yang pasti harus bisa gw bawa ke masa depan. Amiin..

Semoga, abang baik-baik disana yah bang. Adek harap wanita itu adalah adek, tapi ternyata gak. Adek berdoa yang teraik buat abang.

Wednesday, May 2, 2018

Wahyu Haryadi 2018

Setelah 6 tahun gw menyukai seorang Country Manager tanpa pernah berani menatapnya lurus. Karna selama ini memang "aku hanya mampu melirik atau mengintip dari jauh" dan Jumat, 6 April 2018 dengan penuh keberanian dan bantuan dari banyak orang, gw berhasil minta tulisan dari dia serta foto bareng dia.

Iya, itu memang cita-cita gw sejak bertahun-tahun yang lalu. Sayangnya itu tak pernah tersampaikan sampai dimana gw mungkin tak ada waktu lagi untuk menunggu. Dan yang membuat gw bahagia adalah responnya yang sangat ramah dan ikut memberi kenangan manis dalam hidup gw. Meskipun hanya sebentar, tapi gw bersyukur dengan waktu yang sesaat itu.

Kalo ada yang nanya apa hal yang bikin gw ngefans banget sama pria ini, maka jawaban gw adalah lesung pipinya serta pembawaannya yang cool, senyumnya yang manis dan auranya dia. Ditambah cerita-cerita yang gw denger dari orang sekitar nya yang bilang dia itu sayang banget serta perhatian banget sama istri. Kebayang gak ketemu cowo kaya gitu?

Tapi untungnya dia bukan advent, bukan batak dan udah nikah plus punya anak. Jadi itu bikin gw cuma sebatas ngefans pake banget sama dia.

Nah, selama ini (seperti yang gw bilang di atas) gw cuma mengagumi dari jauh. Namun gw yakin banget kalo dia tau. Yaiyalah, kalo presdir gw tau, cerita anak muda apa yang gak bisa tersebar. Secara itu cs nya dia. Jadi udah pasti dikasih tauin. Udah gitu dia (presdir gw) suka godain gw didepan orangnya. Gimana lagi coba dia gak tau dengan rasa yang gw pendam2 ini. Makanya gw cuma brani dari jauh, karna malu!

Tapi karna gw udah mendekat last day di kantor, maka request utama gw adalah fotoan sama dia. Pengen gw print yang gede, trus gw pajang dikosan. *udah gila gw*. Gaklah, gak segitunya. Dihari terakhir gw, dengn bantuan anak buah dia kita berhasil ganggu dia pas meeting untuk sebentar ngisi buku last day gw dan foto bareng sama gw. Itu adalah pertama dan terakhir gw bisa foto sama dia.

Tulisan dia di buku itu rasanya bikin gw bahagia. Seolah semua tulisan yang lain itu gak penting. Yang penting cuma dia.

Thanks untuk mas Wahyu Haryadi yang udah ngasih gw sweet memory di hari terakhir dan thankyou untuk ucapannya.
Best day I ever had is this day

Thankyou buat teman2 yang udah bantu. Mba ana, mba Ade, mba Tri, mas Rendy dan semua teamny mba Ana.


I Love You all.