Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Thursday, March 1, 2018

M. Fanani Gamestya Moerad (Part 2)

*part 2

Dan entah gimanalah ceritanya sampe dia meng-googling soal Advent. Dan dia bisa tau beberapa hal soal itu. Lalu di weekend berikutnya dia main ke puncak (lagi), gw dengan entengnya bilang "oleh-oleh yah". Yah dibawa syukur, gak dibawa juga gak apa apa sih. Hingga tiba-tiba dia nelp gw buat nanya makanan apa yang gak boleh makan (as an Adventis, yah). 

Karna gw lagi buru-buru mau ke acara, jadi gw gak terlalu memikirkan isi pembicaraan kami di telp. Tapi akhirnya malam itu gw berpikir-pikir kenapa dia nanya dan gw 50% yakin bahwa dia bakal bawa oleh-oleh buat gw. Yah, dia memang gak bilang sih, tapi gw yakin. Balik lagi sih, gw gak mau berekspek terlalu tinggi, jadi sampe oleh2 itu didepan mata gw, baru gw 100% yakin.

Yap, benar! Dia bawa oleh-oleh buat gw. Pie Susu talas! Bahagialah dibawain oleh-oleh spesial. Artinya gw ada dipikiran dia (read : di inget). Buat gw sebenarnya bukan soal objeknya, tapi soal momen yang tersirat dibalik objek itu. Kalo ada yang bilang kami kaya pacaran: iyaa, bisa jadi! Kembali lagi ke mindset gw bahwa ini gak bisa dibawa kemana-mana. Karna perbedaan yang cukup kritikal. Jadi gw akan menikmati semua ini tanpa berharap kami punya hubungan serius.

Lanjut pembicaraan kami soal dia bisa masak. Tercetuslah request gw untuk dimasakin nasi goreng yang awalnya di tolak mentah - mentah. Tapi buat gw, cowo itu bisa luluh kok ke cewe. Jadi gw berusaha untuk mendapatkan nasi goreng hand-made nya dia. Memang untuk mendapat sesuatu yang indah butuh pengorbanan dan waktu. Hadiah itu gak langsung gw dapat sehari atau seminggu setelah itu.

Banyak hal yang terjadi diantara kami, pembicaraan yang beragam, nemenin dia dijalan sampe rumah, tapi yang lebih gila adalah nemenin dia dimalam imlek. Telponan kami waktu itu menghabiskan waktu sekitar hampir 5jam. Ada kuota (internet dan telpon gratis gw) yang juga tersita banyak. Karna XL gw punya paket telpon gratis bulanan (40,000 untuk 120 menit untuk 1bulan), jatah sebulan gw habiskan untuk semalam. Saat itu adalah saat yang bikin gw balik ke logika yang sempat hilang. Saat itu kami ngobrolin soal : "Jangan ada rasa diantara kita". Yah, memang gak boleh ada rasa terlalu besar diantara kami. Takutnya nanti susah move-on.

Tapi karna kami masih intens ngobrol, yah rasa itu masih ada aja. Ini masih rasa suka yah. Belum terlalu jauh. Mungkin dia makin tersadar kalo ini gak boleh dilanjutkan terlalu jauh. Dia berusaha untuk mengakhir semuanya. Namun sebelum berakhir dia masih menyempatkan untuk ngasih nasi goreng hand-made nya ke gw sebagai hadiah ulang tahun. *bener kan gw bilang, cowo pasti luluh asal kita bertekun dan berdoa*

Dan beberapa hari setelah itu kami memutuskan untuk mengakhiri intensitas tersebut. Terlebih gw memutuskan untuk mengahiri rasa ini dengan baik. Bukan untuk jadi kenangan pahit, tapi jadi sesuatu yang indah . Tentang seseorang yang sempat jadi teman spesial gw. Dan ngasih hadiah terbaik tahun ini. Ngasih hal yang bikin tersenyum selama bulan Februari. Makasih yah Oni, untuk semuanya. Iyah gw mendramatisir semuanya, tapi itulah gw. Karna hidup itu terlalu singkat untuk dinikmati dengan monoton. You're my best in February 2018.

Okeh, seperti biasa gw mau menuliskan hal positif  tentang dia : 
  1. Baik
  2. Perhatian
  3. Peka
  4. Royal
  5. Gak suka ngeluh
  6. Suka bercanda even sometimes pun bisa juga serius
  7. Penyayang
  8. Setia
  9. Periang (kadang-kadang)
  10. Bertanggung jawab.
Itu ajalah, kalo kebanyakan nanti gak baik jadinya. :)

NB : ketika lo baca ini, percayalah gw bukan mau mencoba lagi, tapi gw hanya mindahin setiap rasa yang sempat tumbuh ke tulisan. Supaya kenangan ini bisa bikin gw tersenyum dimasa mendatang.

No comments:

Post a Comment

Leave your comment here..^^