Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Thursday, March 1, 2018

M. Fanani Gamestya Moerad

Happy 1st of March!

Hari ini dalam perjalanan menuju kantor, gw memutuskan untuk menulis sebuah kisah tentang seorang pria yang selama bulan Februari (bulan kelahiran gw, yang kata orang bulan cinta) menjadi "hot topic" dalam otak gw. Namanya seperti yang ada di judul dan cukup panjang untuk gw ketik lagi, tapi supaya afdol maka akan gw ketik *gak penting basa basi ini*. Namanya adalah M. Fanani Gamestya Moerad. Kenapa M nya gw singkat? Karna gw gak berani ngetiknya, takut salah ketik. Menurut gw nama itu cukup berat untuk gw tulis sembarangan. Jadi bisalah yah gw singkat saja.

Awal pertama gw kenal cowo ini sekitar bulan Januari awal, ketika gw lagi males banget untuk ngerjain kerjaan yang tengah deadline. Mungkin karna pada dasarnya gw orang yang kepo-an dan agresif maka gw dengan polosnya nanya siapa nama doi ke temen gw. Tersebutlah namanya : ONI. Sambil sedikit berpikir apa gw pernah berhubungan sama cowo ini atau enggak, karna kami sekantor dan yah kali aja tanpa sengaja dari sisi kerjaan kami pernah telponan (mungkin). Tapi short term memory gw kambuh. Lupa. Dan malam itu gw memutuskan ikut pulang bareng mereka.
 
Sekedar info : dia ini pulang ke Cikarang. Tiap hari bolak balik Cikarang - Jakarta. Pegel sih, iya. Tapi kalo kata dia "itu udah biasaa..". Karna dia naik mobil, jadi gw bisa nebeng sampe Cawang. Sepanjang jalan kami ngobrolin soal semua topik yang nyangkut di otak gw. Yah, kek gitulah gw! Tanpa mikir panjang, langsung aja meng-interogasi dia. Yah daripada bengong kan sepanjang jalan, awkward juga sih. Akhirnya gw sampe di tujuan gw, dan kami terpisah. 

Setelah itu gak banyak hal yang terjadi diantara kami. Hanya sekedar chat biasa, ngasih makanan, follow IG masing-masing and that's it. Sebatas temen kantor. Tapi menurut gw orangnya asyik. Kepikiranlah buat menjadikan dia ade-adean. Kenapa ade? Karna gak akan bisa dibawa lebih. Kata orang kami beda server. Jadi dari awal gw menepis semua hal-hal yang memicu untuk berharap lebih. Dan memang gw pengen banget punya ade cowo. PENGEN BANGET!

Sampe kemudian kantor gw bikin acara ke puncak. Yah, sejenis employee gathering. *memang employee gathering che!* Yah, entah apalah namanya. Berhubung acara ini diadakan Sabtu - Minggu, maka gw gak bisa hadir sebenarnya. Tapi karna 1 hal, gw memutuskan untuk datang di malam minggu. Jadi habis rapat majelis, gw naik ke puncak bareng sama orang kantor yang juga berangkat malam. 

Setelah 1,5 jam perjalanan tibalah gw disana dan disambut dengan acara yang lagi hening dan mulailah meng-instastory-kan moment kesampean gw itu. Dan doi komen yang intinya kami bakal meet-up dulu. Padahal sebenarnya tanpa janjianpun, pasti bakal ketemu! Iyah gak sih?. Setelah acara keheningan itu, maka sesi kambing guling pun tiba (re:acara bebas). Pas diacara bebas inilah akhirnya kami ketemu dan ngobrol, kemudian gw diajak ikut main sama temen-temen nya yang sebenernya gw gak deket banget karna beda divisi. Tapi paling enggak ada beberapa yang gw kenal. Jadi gak begitu canggung lah. 

Lama kami main, malam makin larut dan ada satu hal yang lupa dan baru gw sadar. Gw masih pake baju gereja which is itu lagi di puncak dan jaket gw di tas. Dan tas gw ada di mobil orang kantor gw tadi dan dia lagi pergi makan sama BOD. Tapi yasudahlah yah, karna suasana masih hangat jadi tak terlalu berasa. Kalo diingetin sebenernya dingin. Tiba-tiba cowo ini ngomong : "Gak kedinginan mba?" "Enggak... Yah, dingin sih.." (karna diingetin jadi berasa dinginnya! Udah bisa belum ngelesnya). Dan dia ngasih jaket dia ke gw. Yah, gak ada niat buat baper. Tapi namanya cewe, dibaikin dikit kan baper. Baper gak sama dengan jatuh cinta yah. Tapi baper bisa bikin jatuh cinta. Saat itu yang rasakan adalah kenapa dia baik ke gw. Gak ada alasan khusus sebenarnya untuk dia minjemin jaket itu. Yah, tapi bisa aja pada dasarnya dia baik kesemua orang.  Tapi paling gak, malam itu kami habiskan bareng *ini bukan kearah negatip yakh* bareng2 menghabiskan malam ditempat masing-masing. 

Dan lucunya setelah dari puncak itu kami makin deket, dari sekedar berbagi foto pas acara kemarennya, sampe tiba-tiba dia nelpon gw pake simpati. Iyah, pake SIMPATI ke XL. Alasan dia udah bikin paket. Gw sih percaya aja yah, tapi ketika sejam berlalu, gw pastiin lagi pulsanya masih ada atau enggak. Yah, gw turut bertanggung jawablah kalo pulsanya habis. Kenapa? Karna gw gak suka merepotkan atau bikin orang lain punya pengorbanan buat gw. Gw gak mau punya utang budi sama orang lain. Dan ternyata pulsanya kepotong. Serius, disini gw langsung gak enak banget rasanya. Harusnya waktu itu gw isi aja pulsa dia kan. Diam - diam. Tapi gak jadi. Gw yakin dia pasti tau kalo gw isi, yah takut aja harga dirinya jadi ke senggol gara-gara itu. Jadi gw urungkan niat itu.

Setelah dari itu intensitas chat kami bertambah, yah gw yakin disini udah terjadi hal yang gak biasa. Entah siapa yang mulai, tapi gw yakin rasa itu mulai tumbuh. Gw jadi punya pengalih dari rasa belum move-on gw. Setidaknya ada hal lain yang gw pikirkan selain mantan yang gak akan bisa jadi itu. Jadi ini bikin gw seneng, dan gw punya temen pulang bareng saat lembur.  Seminggu setelah puncak adalah minggu yang kami habiskan buat chat dan telp. Kata orang bisa karna biasa. Dan perasaan senang itu makin bertumbuh. Yah, gw bisa bilang gw suka sama cowo ini. Tapi, gw memang gampang suka sama orang ketika dia bisa memberikan rasa nyaman waktu bareng dia. Karna kebiasaan kami menghabiskan waktu bareng. 

*to be continued

No comments:

Post a Comment

Leave your comment here..^^