Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Monday, October 30, 2017

Last Birthday as Inggrid Malau



Hai bebh.. As you wish before. This is a special post for you.

First of all, I would like to say may You have a happiest birthday ever in your life today (maybe you don't read it at Oct 30th, but just pretend!!) This is kinda late, but it's better late then never kan bebh?

I'll continue in bahasa, so it will understand easily.

Dan, postingan ini gak akan spesial kalo isinya cuma ucapan ulang tahun aja. Masih ingat isi postingan ber abad-abad yang lalu? baca di sini *agakhiperbolamemang*

Tapi that's true! Rasanya udah lama banget kita temenan. Kalo ada yang bilang : "Kalian akur mulu yah, gak pernah berantem yah kayanya..", kebasin bibirnya bebh. Namanya juga "Burung Sejenis Terbang Bersama", jadi kita ini sama-sama batu, keras kepala, suka berubah moodnya, suka rumit banget pemikirannya, suka ngekritik hal gak penting, membenarkan hal yang sebenarnya gak punya pengaruh apapun, suka ngomongin orang, suka peka sama hal gak jelas yang orang lain bikin *ini semua AIB*. Jadi pasti kita sering berantem, minimal kesel dalam hati meski gak dikasih tau.

Tapi dibalik semua itu, kita tetap punya banyak hal positif yang sama. Contohnya, emm.......... Apa yah? *mendadak lupa ingatan*. Hahahaha, yah kalo soal hal positif biar lah orang lain yang kasih tau, nanti kita dikira sombong.


Gak kebayang, bentar lagi dirimu bakal jadi istri orang. Dan pasti kita gak akan sesering dulu ketemunya. Bentar lagi bakal punya kesibukan sendiri *bedalah yekan ama awak yang masih jomblo ini, padahal udah ngodein si abang, tetep gak peka doi* *malah curhat*, diajak ketemuan pasti udah gak segampang dulu, trus gereja bareng juga udah gak sesimple dulu, vesper gak lagi main kekosan dulu, PA udah gak bareng lagi, *secara dirimu bakal pindah gereja, kecuali si Has mau pindah ke Cililitan*.

Bakal Beda gak?? Pasti! Pasti beda banget, mau curhat, cuma bisa lewat social chat network, gak bisa bilang "bebh, aku ke kosan/aptmu yah..". Gak sabar nunggu hari dirimu jadi istri orang, tapi gak siap juga nunggu hari itu dimana kita resmi "berpisah", pisah kesibukan, pisah waktu, pisah momen dan mungkin masih banyak lagi. Tapi memang hari itu adalah hari yang paling kita doakan sih, jadi memang itu harus terjadi.

Aku sadar, siap gak siap hari itu bakal datang. Dan yakin di hari itu bakal nangis sih, pas nulis ini aja rasanya mewek banget, padahal disini rame banget. But, don't worry bebh, I'll be okay. I'll be alright! Aku bakal nyusul kok, biar gak kesepian banget ditinggal nikah. Doakan juga lah aku, biar si abang itu peka ama kodenya *curhatcolonganlagi*.

Rasanya waktu berjalan terlalu cepat yah! Andai waktu ini bisa di ulang lagi, aku pengen kita punya lebih banyak memori lagi. Kenangan yang gak bisa diulang, yang mungkin hanya bisa jadi ingatan dan jadi hal yang bikin kita tersenyum dimasa depan. Aku doakan semoga lancar sampai hari-H, semoga semua impianmu tercapai  semoga doamu segera tercapai. Semoga Tuhan akan selalu membuatmu merasa beruntung punya teman, sahabat, sodara, partner kaya aku.

Kalo butuh dukungan, I got your back bebh! Aku bakal ngelakuin yang terbaik buatmu. Aku bakal selalu kaya bintang bebh. Meski gak selalu terlihat, tapi tetap disitu kalau kau butuh.
Sebanyak apapun kita brantem, ngerasa kesel sendiri, gak enakan. Sebanyak apapun hutang kita yang begitu, kau tetap Inggrid ku sayang. It'll last forever.

I promise you this.


 
Once again, Happy Birthday ever bebh! This is your last birthday as Inggrid Malau, Ulang tahunmu berikutnya udah jadi nyonya Simorangkir.

Monday, October 23, 2017

Jadi Selingkuhan..??

     Kali ini gw pengen bahas soal SELINGKUH. But it’s not about orang yang selingkuh, bukan juga orang yang di selingkuhin. Tapi kali ini gw pengen bahas dari sudut pandang si orang yang jadi selingkuhan. Pada umumnya orang akan membela orang yang di selingkuhin (si KORBAN), kemudian akan membenci orang yang selingkuh (PELAKU) dan terutama akan sangat membenci orang yang jadi selingkuhan (SAKSI). Well kenapa gw sebut saksi, karna dia menjadi saksi dalam kasus perselingkuhan ini.

Sebenarnya dia gak cuma sekedar jadi saksi, dia juga pelaku dan bisa jadi dia juga korban *Korban Perasaan * (atau biasa di sebut KOPER).  Nah muncul lagi pertanyaan, kok bisa dia pelaku sekaligus korban? Yang namanya selingkuhan itu pasti tau kalo dia adalah selingkuhan, bahwa dia adalah orang kedua. Karna kalo dia gak tau atau merasa orang pertama maka dialah yang di selingkuhi. Jadi dia termasuk pelaku karena dia sadar bahwa dia sedang menipu/membohongi si korban.

Lalu kenapa jadi korban? Karna ketika dia tau bahwa dia adalah selingkuhan sebenarnya pun dia sadar bahwa dia gak punya hak apa-apa atas hubungan tersebut. Ibarat katanya kalo warisan, dia sama sekali gak akan mendapat warisan meski hanya segenggam tanah.

Jadi kebayangkan kalo jadi selingkuhan? Dia bisa jadi korban sekaligus pelaku. Disatu sisi dia harus di hukum, di sisi lain dia pun harus di bela.

Nah, saat ini yang muncul dalam benak gw adalah kasus perselingkuhan yang terjadi seperti biasa tapi gw pengen memposisikan diri gw sebagai selingkuhannya. Jadi mulai sekarang gw akan mengganggap diri gw sedang selingkuh dengan pacar orang. Inget yah, ini hanya MENGANGGAP!

Kita mulai!!

Menurut gw, alasan gw bisa jadi selingkuhan itu ada beberapa. Dan gw bakal coba ngelist kira-kira kenapa gw mau jadi selingkuhan.

  1. Karna gw lagi butuh kasih sayang/perhatian dari seorang cowo.
Gw mau jadi selingkuhan, karna gw saat ini lagi kesepian secara emosi dan perasaan. Gw butuh perhatian dan rasa yang bikin gw ngerasa special. Gw lagi butuh dan haus banget sama kasih sayang *bisa jadi ini efek jomblo*. Intinya sih, siapapun yang bisa memenuhi perasaan ini pasti bakal di terima sih.

  1. Karna Cowo yang gak jomblo punya rasa yang beda
Sebenarnya gw bisa nyari hal no 1 dari cowo jomblo lainnya. Tapi entah mengapa kadang perasaan ini bisa terpuaskan dari mereka yang udah punya pasangan. Mungkin ada yang nanya kenapa gw bisa bilang kaya gitu. Cowo yang selingkuh itu biasanya nyari kesenangan. Sama halnya kaya lagi pedekate, maka semua yang indah bakal di lakuin sama si cowo. Dan kalo udah jadi, biasanya rasa-rasa pas pedekate bakal ilang. Beda ama cowo yang selingkuh, rasa-rasa itu bakal tetap bertahan sampe dia bener-bener pengen berhenti selingkuh. Artinya bisa jadi rentang waktunya lebih lama

  1. Karna BAPER
Kenapa baper? Begini, bisa jadi si cowo itu LDR ama cewenya, dan biasanya *menurut pengalaman*, cowo itu butuh seseorang yang nyata di depan mata (biasanya yah). Ketika dia hanya bisa VidCall or VoiceCall ama cewenya sementara di depan mata dia ada gw *yang orang tuh perhatian ke orang lain*, maka dia berusaha mencari perhatian gw. Hingga kadang dia akan melakukan hal-hal yang bikin gw itu ngelirik ke dia. Bahkan mungkin aja hal yang dia lakukan adalah hal kesukaan gw. Ditambah lagi gw jomblo. Kan sedap banget rasanya. Yah jadi deh akhirnya gw dengan rela hati jadi cewe lokalnya dia.

  1. Karna gw gampang kasihan ama orang lain
Gw paling gak bisa ngeliat orang yang sering brantem sama cewenya. Gw paling sedih liat orang susah karna pacarnya. Di dalam diri gw sendiri seolah muncul rasa pengen jadi pahlawan buat cowo itu. Gw pengen nunjukin bahwa gak semua cewe kaya gitu, pengen ngasih tau kalo ada cewe kok yang bisa tulus sayang sama lo. Dan, tadaa.. endingnya jadi selingkuhan.

  1. Karna gw suka sama dia yang punya pacar
Nah, jelas banget sih ini. Karna pada dasarnya gw yang suka ama dia. Jadi gw bakal ngejar dia sampe dapat. Ada yang bilang cowo itu gampang kok di dapetin hatinya, asal kita gigih dan perhatian sama dia. Karna cowo pun butuh perhatian meski mereka gak pernah ngomong. Jadi untuk perasaan gw ini daripada dia terpendam lama atau entah sampai kapan, maka gw rela jadi selingkuhannya yang penting perasaan gw terbalas.

  1. Karna gw gak suka sama cewenya
Yah, ini sih udah pasti pada tau. Alasannya yah karna dendam. Emang pengen ngehancurin hubungan mereka aja. *tapi ini belum pernah terjadi sama gw| brarti yang 5 lagi udah pernah kejadian donk? | Ehh....*. Namanya juga gak suka sama cewenya, pasti apapun bakal gw lakuin buat ngebales cewe itu. Salah satunya yah ngerebut pacarnya. Cara tercepat, jadi selingkuhannya aja dulu. Begitu.

Disini gw bukan ngajarin buat selingkuh, atau bilang gw lagi selingkuh. Tapi gw lebih pengen ngasih tau apa sih alasan gw mau jadi selingkuhan. Sejauh ini gw hanya menemukan 6 hal, gimana menurut kalian?
Aniwei, jangan di baperin baca tulisan ini. Lagi-lagi gw hanya membuat diri gw sebagai si selingkuhan. Bukan di dunia nyata. XD

Thursday, October 12, 2017

Hello;Goodbye - Part 5

Aku belajar untuk tak berharap terlampau jauh. Aku sudah rasakan sakit sebelumnya dan berpikir tak akan yang kedua kali. Di imingi rasa rindumu padaku, aku pikir ini bahagiaku yang akan berlangsung lama. Namun baru sekejap aku nikmati pesan rindumu kembali badai selimuti dirimu.

Pertengkaran kecil mulai mengiringi. Curigamu alahkan rindumu. Apa tak bisakah rindumu tepis amarah ini? Kau tau aku merindukanmu untuk masa bahagia. Aku rindu tawamu, jenakamu, candamu, senyummu. Aku rindu mata penuh makna saat melihatku tersenyum. Aku rindu hangat pedulimu.

Pahamkah kau rasa ini? Aku pikir dengan rindumu padaku semua akan baik-baik saja. Ah, aku memang yang terlalu bermain dengan hati. Berpikir tentang hatimu serupa denganku. Yah, terjatuh lagi. Kadang aku sadar betapa bodohnya diriku yang sering kali terjatuh dua kali dalam sakit yang sama.

".. Maafkan aku, yang selalu tak mengindahkanmu.. Maafkan aku yang selalu merasa paling benar..", lirih hati ini pada otak

".. Apa dia menghilang lagi..? Hilang dari radarmu..", ucap otak sedikit tersentak

".. Iyah... Kali ini aku bahkan tak tau harus bagaimana.. Aku tak ingin terlihat konyol mengejarnya.. Aku tak ingin tampak bodoh di matanya.. Aku tak ingin seolah mengemis cinta dihadapannya.. ", tangis sendu hati buat suasana makin kelam

".. Pergilah hati, hampiri dia. Tanyakan saja apa maunya. Jika memang kali ini dia ingin pergi, maka relakan lah dia pergi.. Kau memohon bukan mengemis! Kau hanya pergi untuk memastikan bahwa dia bukan orang yang kau tuju.. Hapus air matamu dan hadapi dengan tegar.. ", kata-kata otak buat hati ini cukup lega

Kali ini kusampaikan pada awan semua yang mengganggu pikiranku. Semua sesalku, rinduku, bahagiaku yang berubah jadi tangis. Semua yang mungkin akan menjadi kali terakhir aku bisa menitipkan pesan ini.

"..aku tak paham apa yang sedang kau rasakan, apa yang terjadi padamu.. Aku tak mengerti mengapa kau tiba-tiba hadir lagi dalam hidupku, kemudian pergi sesukamu. Meninggalkan luka kecil dalam hati. Pergi seolah tak terjadi apa-apa. Buat apa beriku bahagia jika akhirnya bahagiaku kau cabut. Untuk apa senyum yang kau toreh di bibirku jika luka yang kemudian gantikan itu? Kenangan denganmu tak sesalkan, hanya pertemuan denganmu yang ku kesalkan.. Kali ini jika memang kau benar-benar ingin pergi, maka pamitlah padaku agar hati ini tak lagi mencarimu tanpa sebab....", hati berpesan pada awan

Dalam sekejap awan kembali dan berkata :

".. Aku tak pernah berencana buatmu bahagia karna hadirku. Dan aku tak berencana buatmu terluka karna kepergianku, tapi kita bukan dua orang yang mungkin bersama. Kau sadar dunia kita berbeda. Duniamu bukanlah duniaku dan duniaku mungkin saja tak cocok untukmu.. Maka biarlah aku pergi dengan duniaku dan kau dengan duniamu.. " pesannya pada awan

Aku tersenyum tapi aku sadar aku sakit. Namun setidaknya aku tau dia bukan orang yang kutunggu. Bukan pula orang yang aku tuju. Tak perlu ku tangisi atau ku sesali. Bagiku tiap orang yang buatku bahagia kemudian menangis adalah mereka yang buatku tangguh dan mengajariku bahwa ada dunia yang lain selain duniaku.

Mengajariku tentang siapa yang harusnya ku tunggu dan ku tuju. Memberiku banyak hal untuk ku jadikan cerita di masa depanku.
Dan aku selalu berterimakasih untuk sempat buatku bahagia, untuk sempat buatku merasa di pedulikan meski hanya sesaat. Tapi kau beriku salah satu waktu terbaik dalam hidupku.

Pergilah dengan jalanmu, ku harap suatu saat jalan kita akan bertemu bukan untuk bersama tapi untuk saling berucap Hello sebelum akhirnya Goodbye yang memisahkan. There's always be a "good" things before a "bye" moment. That's why people say Goodbye.

Goodbye L. From G.
-End-

NB : cerita ini tak menyinggung siapapun. Jika ada kemiripan situasi, bisa saja itu terinspirasi dari kisah yang mirip itu. :)

Wednesday, October 11, 2017

Hello; Goodbye - Part 4

Akhirnya hari yang sempat muncul dalam benakku pun tiba. Masih bertanya-tanya apa yang salah. Mengapa kau tiba-tiba menghilang tanpa pamit. Dan masih berusaha menelaah semua yang terjadi.

"Apa kabarmu disana? Apa kau pernah berpikir sedikit tentang aku..?", batinku berucap.

Ya, batinku sering kali berdialog dengan diriku sendiri. Berbincang seolah paham jawabnya. Berdebat seolah punya banyak sudut pandang. Tapi lagi-lagi hati selalu menang dan akhirnya gagal. Apa hati memang terlalu mudah gagal? Apa sebaiknya tak gunakan saja hati ini? Jika memang tiap aku mengikuti kata hati, kemudian aku selalu jatuh bahkan terlalu sakit.

Kembali ke dunia nyata dan aku sadar kau tak lagi dalam radar ku. Tapi ingat, aku bukan orang yang tak berani melakukan sesuatu. Hingga kemudian ku beranikan diriku menitipkan pesan pada awan agar dia menyampaikannya padamu.

"..I hate to say that I miss you so much. I hate that I miss you. I hate that I have to feel this. My heart felt so empty without you around me. Do you feel the same? I wish you do...", pesan yang terkirim oleh awan untuknya. 

Aku mencoba tak berharap akan balasan apapun atas pesan itu. Dan kau tau, ketika aku tak berharap, pesan itu datang padaku. Terlalu singkat tapi cukup dalam menusuk hatiku.

"..I miss you too, G.. "

Ku peluk awan begitu erat dan bahagiaku kembali. Tapi apakah perasaan ini hanya sementara atau bisa selamanya? Ahh, kembali hatiku berdebat. Logika dan hati kembali berseteru. Sudahlah, biar ku nikmati rasa ini.
 
Kita kembali bercerita dan rasanya terlalu indah. Seolah kau tak pernah pergi dan menghilang. Ingat lagu yang kau selipkan di balik pesanmu pada awan? Lagu yang mengiringi bahagia ku saat ini.

".. Bila nanti saatnya tlah tiba, ku ingin kau menjadi istriku.. Berjalan bersamamu dalam terik dan hujan. Berlarian bersama dalam terik dan hujan.......... Sudilah kau menjadi milikku.."

Indah bukan? Terlalu indah untuk memulai kisah yang sempat tergores. Kita bicara banyak. Kau bilang kau memimpikanku saat masa itu. Masa kau menghilang dari radarku. Aku tersenyum mendengar obrolanmu. Entah mengapa tapi auramu cukup kuat untuk membalik hariku.

Terimakasih karna telah kembali dalam radarku. Boleh aku meminta untuk tak pergi lagi..? Aku hampa tanpa hadirmu..  

Tuesday, October 3, 2017

Hello; Goodbye - Part 3



Otak ku memang mengingatkan untuk tidak terlalu mendramatisir situsi ini. Tapi entahlah, hatiku terlanjur nyaman dengan semua ini. Obrolan kami yang di awali singkat, kini mulai memanjang. Topik yang kami bicarakanpun dari yang sekedar berbasa-basi hingga curahan hati sehari-hari. Pembicaraan yang dulu hanya di waktu tertentu menjadi sebuah kewajiban kini di tiap menitnya.

Kita melangkah bersama sampai jauh. Tapi aku masih tak paham kemana kita melangkah. Kemana tujuan perjalanan kita ini. Hingga suatu hari kau berkata begini.

“Terkadang orang yang sedang jatuh cinta memang sering tak tentu arah jika sedang ngobrol..”

Aku tak banyak berharap dengan kalimatmu itu. Aku tak ingin memikirkan apa yang akan terjadi setelahnya. Aku hanya ingin menikmatin masa yang ada. Masa di mana aku merasa bahagia. Yang aku harapkan hanya lah agar masa ini tak segera berakhir. Aku ingin ini bertahan untuk selamanya. Apa itu juga yang saat itu kau rasakan?

Aku memang perempuan yang terlalu mudah untuk dibuat nyaman. Dan ketika aku menemukan kenyaman itu, terlalu sulit bagiku untuk beranjak. Aku terlalu nyaman bersamamu. Dan aku sadar aku tak boleh begitu. Harusnya aku menjaga hatiku dengan sangat hati-hati agar tak senyaman ini, agar ketika semua mimpi indah ini berakhir aku tak terbangun dengan tangisan.

Apa rencanamu tentang kita saat itu tak pernah ku pahami. Kau pun tak pernah mengungkap apa yang sedang kau susun untuk masa depan kita. Hanya saja aku pun tak berani bertanya tentang rencanamu. Bukan, bukan aku tak berani. Aku hanya tak ingin bertanya dan tak ingin tau. Aku hanya tak kuasa bila seandainya rencanamu bukanlah rencanaku.

 Yah, aku tau ini terlalu cepat untuk membicarakan masa depan. Tapi itulah aku. Berharap terlalu cepat, dan berpikir terlalu jauh tanpa logika. Tiga bulan sudah kita menjalani kisah tak bernama ini. Menjalani hubungan tak berstatus. Menjalani hari tanpa ada kepastian tentang apa yang kita tuju. Tapi aku masih bahagia. Selama kau masih membuatku bahagia di tiap detik hariku aku tak mengapa dengan semua itu.

Aku pernah berpikir bahwa kau akan pergi meninggalkanku suatu saat nanti, tapi aku menepis pikiran itu karna aku masih ingin bahagia. Ya, aku hanya ingin bahagia – untuk saat ini-. Aku tak ingin berpikir jauh ketikah kau pergi. Biarlah esok jadi misteri dan hari ini jadi memori. Memori indah dalam album pikiranku.

Jangan hari ini, aku mohon! Aku mohon, jangan pergi hari ini. Izinkan aku (masih) bahagia hari ini.