Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Monday, May 1, 2017

Hidup di Pasar Induk Kramat Jati - KERAS!



 Dan untuk pertama kalinya gw berkunjung ke Pasar Kramat Jati. Awalnya gw pikir kalo pasar ini gak gede-gede banget. Ternyata gede juga yah! Dan untuk pertama kalinya masuk ke pasar sebesar itu dan di pasar itu yang belanja bukan ibu-ibu rumah tangga. Karena belanja disini gak boleh cuma sekilo apalagi ¼ kg. Itu lebih terlarang disini.

*Jadi belinya brapa kilo donk??*

Belinya minimal 5 kilo! Kalo nawar boleh lah di 2 kilo. Masa tiap kali mampir langsung ditanya : “mau beli brapa kuintal mba??”. Lah orang mau beli buat makan 40 orang kok, yah mana nyampe kuintal keleus. Jadi disini memang beli yang banyak aja, kaya tomat, cabe, bawang, jagung, sayur-sayur yang butuh banyak deh. Kan ceritanya ini makanan untuk 40 orang dikali 4x makan. Jadi sebenernya kan gak sebanyak kaya kita mau beli buat catering.




 
Nah yang pengen gw ceritakan disini itu bukan soal apa yang kami beli dan kenapa kami belanja disini. Tapi tentang kehidupan di sini. Jadi kenapa gw tertarik, karna ketika gw lagi belanja tomat, trus gw ngobrol sama mas-masnya dan doi ngomong gini : “iyah, saya kan kurus gara-gara kurang tidur. Nah kalo cowo yang disana dia gendut karna tidurnya cukup..”
ini abang-abang yang minta di foto pas gw lagi asik foto keadaan pasar..
Mulailah gw merasa tertarik buat nanya-nanya jam kerja disana. Yang gw jam buka dari pasar Kramat Jati itu adalah 24 jam. Jadi kebayang kan orang-orang yang jaga juga mesti standby. Sama kaya jagain server, ada shift2annya. Adalah pedagang disana yang tidur dari jam 1 ke jam 6 pagi. Ada yang tidurnya pagi dan tidur disana ( seolah-olah hidup dia di habiskan di pasar itu). Menurut gw pasar itu gak bersih juga, kurang sinar matahari jadi agak lembab. Makanya penjual bawang dan cabe, mereka pasti punya kipas buat ngeringin dagangannya biar gak cepet busuk.

Bawang ini harus di kipasin, supaya gak lembab! Jadi gak cepat busuk.
Gw sempet memperhatikan beberapa orang yang lagi tertidur, bukan dikasur! Tapi di tempat seadanya. Yah, gimana donk? Mau bawa kasur kesitu juga gak mungkin kan. Dan untuk gw yang gak terlalu suka ke pasar, pasar itu bikin kaki gw kotor. SERIUS! Dan gw gak suka! Jadi maksud gw adalah tempat itu gak cukup bersih untuk di jadiin tempat tidur.

Keliatan kan yang lagi tidur itu?
Tuh, liat gak yang tidur?

Trus sempet gw denger ada ibu-ibu yang bilang kalo dia disuruh pake lipstick dulu baru boleh ke pasar. Wuiih, gw aja pake lipstick itu ke acara penting. Dan dia pake itu ke pasar, yah mungkin memang buat dia itu penting. Tapi yah yang gw ambil adalah menurut gw kehidupan di pasar Kramat Jati itu keras dan harus niat. Karna kalo gak niat bakal cuma ngeluh aja terus kerjaannya. Dan harus bisa sabar buat ngehadapin pelanggan yang kata mereka “nenek2 itu galak! Males ngelayananin nenek2..”.

Bahkan makan pun mereka disini.
Ada juga yang lagi sibuk ngitung duit setoran.
Foto random di Pasar Induk Kramat Jati
Dan disini juga gak hanya jual sayur dan sejenisnya. Tapi ada juga penjual buah disini. Tempat penjual buahnya juga terpisah, setidaknya disini lebih rapi lah dan lebih bersih. Disini buah banyak banget dan balik lagi - gak boleh beli cuma sekilo atau dua kilo. Disini kalo bisa beli satu karung atau satu kardus.


Kerasnya hidup di pasar Kramat Jati ini bikin gw ngerasa bersyukur punya hidup yang berbeda dari mereka. Setidaknya gw masih bisa tidur cukup, gw gak harus kotor-kotoran, gw gak perlu keringetan, gw bisa pake baju bagus. Yah intinya mungkin semua orang bakal menghadapi hidup yang memang mereka mampu buat tanggung. SEMANGAT!!

No comments:

Post a Comment

Leave your comment here..^^