Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Tuesday, May 2, 2017

Bukan BATAL NIKAH..!


Gak! Ini bukan soal gw mau nikah yang kemudian batal atau gak jadi. Tapi kali ini pengen cerita soal keinginan yang (sebenarnya) umum. Siapa sih yang gak pengen nikah? Tiap perempuan pasti pernah ngebayangin moment nikahnya bareng sama cowo yang dia paling suka seumur hidupnya. Cowo yang bener-bener bikin dia gak bisa berpaling sama orang lain. Cowo yang bikin dia jatuh cinta dan punya beragam imajinasi.



Tiap cewe pasti pengen nikah sama cowo pilihannya. Tapi kadang kala ada aja hal yang bikin kita gak bisa ngelakuin hal itu (Bukan berarti endingnya kita nikah sama cowo yang kita gak suka). Hanya aja maksud gw adalah seperti ini : ketika lo udah pacaran lama, udah bertahun-tahun pasti pengen semuanya berakhir di pernikahan.


Kemudian harapan mulai terbentuk, imajinasi udah menjalar dan impian tentang merajut hidup berumah tangga bareng cowo itu udah terbayang. Rasanya hanya ngebayangin aja udah bahagia banget. Dan saat-saat itu kayanya tinggal satu langkah lagi. Tinggal sedikit lagi maka semua impian jadi kenyataan. Gw mulai merancang kira-kira seperti apa konsep nikahnya, mulai nyari warna apa, mau dimana tempatnya, kira-kira pake adat atau gak, berapa biayanya, berapa tabungan yang harus gw persiapkan lagi.

Setiap hari rasanya bahagia, meski belum jadi kenyataan. Semua usaha dilakukan supaya itu benar-benar bakal terwujud. Dan sampai di satu titik yang gak sempet terbesit dalam pikiran. Di satu waktu yang bahkan gak pernah terbayangkan, semua imajinasi itu buyar. Semua impian itu musnah! Semua harapan itu hancur seketika dan sama sekali gak ada yang bisa dilanjutkan atau diperjuangkan lagi.

Kaya apa rasanya? SAKIT!! Sakit banget jatuh dari harapan yang pernah ada. Terlalu sakit karna harus ngulang semua rasa bahagia yang sempat ada. Angan-angan hanya ninggalin luka. Gak ada yang bisa dipertahankan. Nangis?? Iyah, semua itu bikin nangis. Hanya air mata yang paham gimana rasanya. Gak ada nasehat yang bisa nenangin saat itu. 

Hingga akhirnya akal sehat kembali, pikiran bisa berpikir dengan lebih jernih. Jika memang semua imaji hanya sebatas angan biarlah mereka hilang bagai abu. Lenyap bagai uap dan kering bagai embun. Menikah bukan hanya sekedar bersanding dengan dia yang jadi pujaan hati. Menikah itu lebih kepada melatih pikiran menjadi lebih dewasa. Menikah itu soal menerima keadaan dengan lapang dada. Menikah itu tentang bagaimana menjadi tetap tegar meski kita berada di titik terbawah dan di perasaan paling sakit.

Gw bukan batal nikah, mungkin memang bukan dia yang harus bersanding dengan gw. Bisa aja Tuhan gak setuju kalo gw sama dia. Siapa tau ternyata ketika gw menikah dengan dia itu malah menjadikan hidup gw lebih sakit daripada ketika itu berakhir sekarang. 




Everything happen for their own reason.
 

4 comments:

  1. Mangaatss.. Masih ada waktu 1 tahun sebelum target kan? Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakkaka...setahun yaah.. hahhaa.. doakanlaah yaah..

      Delete
  2. semangat wanita hebat.. pangeran itu akan datang dengan kereta kencananya wkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha.. makasiihhh loohh... makasiih banget doa dan semangaatnyaa.... aku terharuuu...

      Delete

Leave your comment here..^^