Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Saturday, March 18, 2017

Medan Trip - Day1

4 Januari 2017
Entah kenapa, akhirnya gw memutuskan untuk booking tiket pesawat ke Medan. Setelah berhari-hari bimbang kapan gw harus pergi dan menemukan alasan yang tepat untuk pergi di tanggal itu. Akhirnya gw memilih tanggal ulang tahun gw untuk pergi ke MEDAN! Kenapa Medan?? Karna gw belum pernah main ke Medan. Meskipun gw orang batak, tapi gw pikir-pikir gw hamper gak pernah ke Sumatera Utara semenjak tahun 1999. *yah ketika gw umur 9 tahun, kelas 4 SD dan gw pindah ke Jakarta*.
Semenjak saat itu, Sumut bukan lagi tujuan utama gw atau bukan lagi tujuan rutin gw. Selain ongkos kesana yang mahal, memang tergolong cukup jauh dan gw gak punya alasan kuat untuk pergi kesana.
Kemudian, kenapa pas tanggal ulang tahun gw? Jadi, gw ngerasa gak pernah ngasih kado buat diri sendiri, dan biasanya gw gak pernah juga ngerayain ultah. Nah dengan alasan ini, gw memutuskan untuk ngasih kado buat diri gw sendiri. Sebuah tiket ke MEDAN. *gw juga belum pernah ke Danau Toba, gak pernah lagi ke Siantar, gw buta sama area Sumatera Utara. Itulah sebabnya hadiah ulang tahun gw adalah hadiah terspesial yang bisa gw kasih ke diri gw sendiri.
Gw gak kepikiran mau ngapain aja disana. Tapi gw cuma berharap kalo gw bisa ngunjungin tempat-tempat yang memang belum pernah gw lihat. Dan setidaknya sebagai boru batak, gw pernah datang ke Danau Toba. (meskipun ternyata trip Danau Toba gw ke-PENDING).
Jadi akhirnya gw pesanlah tiket pesawat ke Medan tanggal 23 Feb 2017 dan pulang tanggal 27 Feb 2017. Padahal masih lama dari tanggal gw beli tapi gw udah exited banget untuk pergi.
Inget yah! Tujuan gw ke Medan bukan untuk ngunjungin orang. Tapi memang pengen ngerayain ulang tahun di tempat berbeda, dimana gw gak perlu di salamin sama banyak orang ( bukan berarti gw suka, tapi lagi pengen ngerayain sendiri aja.. gak pengen rame2). Dan kebetulan ulang tahun gw kali ini jatuh di weekend, yang artinya bakal heboh di gereja.

23 February 2017
Hari yang di nantikan tiba. Dari pagi udah packing dan udah gak sabar pengen cepet-cepet kabur dari kantor. Jam 3 sore gw kabur dari kantor setelah menyelesaikan beberapa hal. Meski sebenarnya, pesawat gw delay (gw udah di kabarin sih dari siang, tapi apa boleh buat gw sudah terlanjur excited).

*lagi - Tiket gw ke Medan tanggal 23 February 2017 19.30wib. Tapi seperti biasa DELAY (biasa lah L**Nair). Tapi yasudahlah yah, menikmati perjalanan gak perlu di bawa bete. Sampai di bandara KualaNamu tengah malam. Karna memang perjalanan dari Jakarta – Medan itu makan waktu hampir 3 jam. Dan gw ngelihat betapa megahnya bandara ini. Tapi karna malam, jadi gak banyak yang bisa gw liat. Jarang pandang kan gak jauh.


Gak lupa juga gw nyobain kereta express Kuala Namu – Medan. Tau berapa harganya?? -100,000 rupiah. Cukup mahal sebenarnya untuk perjalanan yang hanya SETENGAH JAM. Tapi lumayanlah keretanya bersih, seat 2-2, cukup nyaman dan tenang. Gw bukan orang yang terbiasa megang cash, jadi ketika pesan tiket gw nanya ke mas – mas nya kira-kira kaya gini :
G : Mas, tiketnya berapa yang ke Medan?
M : 100,000 mba.
G : Bisa bayar pake kartu?
M : Bisa mba! Ada Mandiri..
G : Yang lain gak bisa?
M : oh, kebetulan belum bisa mba.
G : Yah… bentar yah mas.. saya hitung receh saya dulu… (sambil ngeluarin semua duit yang ada di kantong) ……… Yap, pas mas.. untung pas 100ribu. Heheheh
M : *ketawa* okeh mba, 1 tiket yah mba.. ini tiketnya dan ini kartunya..

Nah kek gitulah pembicaraan gw dengan mas-mas tukang keretanya. Untungnya receh-receh di kantong cukup untuk beli tiket tersebut. Kemudian berangkat lah gw ke Medan dengan setelah berhari-hari melewatkan perjalanan dari Jakarta ke Kualanamu (Lebaaaay).

24 February 2017
Okeh, perjalanan gw di mulai dari Stasiun Medan ke Lapangan Merdeka. Tujuan gw berikutnya adalah rumah dari abang bokap gw yang kalo orang batak bilang Bapa Tua. Gw bener-bener gak tau kota Medan sedikitpun. Ketika di bilang alamat rumah nya, gw cuma berharap itu dekat. Tapi ternyata setelah gw liat di peta itu (lumayan) jauh! Untungnya di Medan itu ada Go-Jek, jadi gw tinggal pesen gojek, masukin alamatnya dan Taraaa.. DAPAT! Abang-abang gojeknya pun cukup paham daerah yang gw maksud.
Akhirnya pahlawan gw pagi itu adalah abang Gojek! Setelah obrolan kami yang panjang dari kesan pertama ke Medan sampe tempat beli oleh-oleh yang enak, akhirnya gw dan si abang gojek menemukan rumah yang di tuju. Rumahnya cukup jauh dari kota, di depan rumah itu langsung kebun-kebun gitu, trus rumahnya tak berpagar dan rasanya kaya : “gw gak nyangka udah ada di Medan. Berasa mimpi!”

Hari itu memang gw belum punya planning kemana-mana. Karna niat gw pergi jalan adalah Sabtu sore yaitu ke Tebing – Siantar – Parapat. Jadi hari itu gw menghabiskan waktu dirumah aja. Ternyata mereka baru panen jagung. Dan alhasil ikut lah gw ngurusin hasil panen ini. Dari ngulitin, trus nge-pipil (gw gak tau ini bahasa mana), nge jemur jagung sampe bisa di jual.


Untungnya gw gak Cuma bertiga (gw, bapa tua, mama tua). Kami di bantuin sama bocah – bocah di daerah situ. Ada sekitar 5-6 orang. Bener-bener anak2 kampung. Dan setelah gw pikir-pikir dulu gw kaya mereka. Dekil, kecil, item, kemana-mana gak pake sandal, agak ingusan dikit (dikit aja sih ini). *hahahahahaha* 


Momen yang paling gw ingat hari itu adalah gw selalu ketawa tiap kali mereka ngomong *Medan banget bro, logatnya*.  Serius!! Gw bener – bener ngerasa lagi di antara orang batak! *yaiyalah che, secara lagi di Medan!*. Dan kata – kata mereka kaya : Pigi = Pergi , Kereta = Sepeda motor, Cok = Coba , Tengok = Lihat. Dan logat –logat dalam kalimat lain. Gak lupa juga kita masak backsound lagu-lagu batak. Jadi kami nge pipil jagung ini ditemani lagu batak seperti Ho do Ito na Hupilit, Burju Marsimatua, “Ho do mata mual” dan banyak lagu lain yang bahkan gw gak pernah denger, tapi anak-anak itu sering nyanyiin.
Sampe sore kita ngerjain jagung-jagung ini dan tiba-tiba lewatlah abang –abang penjual mainan. Begitu gw liat dia jual bola basket dan ringnya yang mini, spontan gw pengen beli. Akhirnya dengan harga 25ribu, terbeli lah itu bola basket beserta ringnya dan kami pasang di teras rumah kemudian anak2 itu langsung heboh main. Gak lupa ada anak-anak yang minjem hape gw buat di pake selfie. Lucu banget sih hari itu. Rasanya tuh enak banget, gak bisa gw dapetin di Jakarta.




Yap, hari itu gak banyak yang gw lakuin dan gak ada tempat lain yang gw kunjungin, setelah puas ama jagung, mandi, buka sabat dan cerita-cerita sama mama tua trus lanjut ke kamar video call ama orang. Dan itu lah cerita di hari pertama Medan Trip.

No comments:

Post a Comment

Leave your comment here..^^