Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Tuesday, March 31, 2015

Tentang Menulis

Bagi gw menulis bukan hanya sekedar merangkai kata-kata dalam paragraf. Itu tentang mengungkapkan apa yang pengen lo bilang tapi gak keluar lewat lidah dan mulut. Menulis itu butuh keberanian dari dalam diri sendiri. Butuh emosi ketika mengungkapkan kata-kata dalam kalimat.

Buat gw menulis itu sama dengan orang yang suka main bola. Mereka manaruh hati dan jiwa mereka di bola, di lapangan. Begitu juga dengan gw, menulis itu bikin ge ngerasa lega dan bersemangat. Menulis itu bikin lima puluh persen masalah gw selesai. Karna setidaknya emosi yang gw pendam bisa ngalir gitu aja di dalam tulisan. Ketika gw sesak karna masalah yang kadang gak bisa gw ceritain ke orang dan pada akhirnya gw torehkan di kertas, nafas ini bisa lebih teratur bersama munculnya sedikit rongga dalam dada.

Buat gw menulis itu sama kaya punya sahabat tak berwujud. Sahabat yang bisa ngurangin beban gw meski sedikit. Sahabat yang bakal dengerin cerita yang selalu gw ulang dan gak dia gak pernah bosan. Sahabat yang gak akan pernah ninggalin gw meski mungkin gw sering ninggalin dia.

Nulis itu kaya ngomong sama diri sendiri. Ngasih nasihat ama diri sendiri dan marahin diri sendiri lewat tulisan itu. Nulis juga bisa bikin kita sadar ada yang salah dengan diri sendiri. Nulis bisa bangkitin memory tentang hal-hal yang kita simpen dalam hati.

Buat gw menulis itu gak cuma tentang diri sendiri. Nulis tentang orang lain pun kadang jadi hal yang paling gw suka. Atau bisa juga waktu nulis kita berpura-pura jadi orang lain. Cuma waktu nulislah kita bisa merasakan perasaan orang lain. Dan bisa ngasih solusi untuk banyak masalah. Karna dengan nulis pikiran kita lebih terbuka untuk banyak hal.

Buat gw nulis lebih dari sekedar hobi. Dia nafas dan hidup gw. Karna suatu hari nanti setiap tulisan yang gw tulis hari ini akan ngasih tau gw banyak pelajaran di masa mendatang. Meski gw belum bisa ngasih hidup gw buat nulis, tapi menulis bakal jadi satu hal yang selalu gw lakuin dalam tiap detak jantung gw.

Sunday, March 29, 2015

Christian Dave Prang

Gw beberapa kali ketemu dengan orang yang bernama Christian. Dan gw menemukan bahwa setiap orang yang make nama ini, mereka tuh unik. Ada aja yang menarik dari mereka. Termasuk Christian yang gw bakal ceritain sekarang ini. Namanya Christian Dave Prang seorang cowo remaja yang baru menginjakkan kaki di kelas satu SMA. Dia ini sekolah di mantan sekolah gw. Makanya gw bisa kenal ama dia yang kebetulan ketemu dia pas acara kunjungan alumni ke SLAPUR (Sekolah Lanjutan Advent Purwodadi). Sebuah sekolah berasrama *kayanya gw udah pernah cerita soal kampus gw tercinta ini*. Nah gimana ceritanya sampe dia bisa masuk ke blog gw menjadi salah satu postingan? Gini ceritanya.....

Jadi karna gw adalah alumni dan salah satu guru di sini adalah mantan kaka senior gw waktu gw SMP yang bernama nama Glenny Bolang *ceritanya dulu pas gw SMP dia itu kecengan gw*. Kemudian dia mintalah gw untuk sharing di kelas mereka tentang apa aja. Tentang hidup, tentang masa-masa indah disekolah, pokoknya apa aja yang bisa disharingin. Oia, gw disuruh sharing di kelas XB alias Sepoeloeh Bhe. FYI dulu gw adalah anak XB, dan angkatan gwlah yang pertama make nama 10 untuk kelas 1 SMA karna adanya perubahan kurikulum sekitar tahun 2004.

Nah, mulailah gw sharing soal kejenuhan mereka disini. Salah satunya adalah Sekolah Siang -di kampus gw ini sekolah siang itu jam setengah dua, jadi habis jam makan siang pulang dulu ke asrama-. Mereka sih pengennya langsung aja, gak perlu pake tidur siang. Mulailah gw menjelaskan betapa kalian akan bersyukur masih bisa tidur siang saat ini, karna ketika kalian sudah kuliah dan bekerja kalian akan sulit mendapatkan waktu seperti ini untuk tidur. Terus gw ngasih perumpamaan tentang ini, eh pas lagi asyiknya ngasih penjelasan tiba-tiba si Dave *yang akhirnya gw tau namanya dan ternyata adalah orang yang berpikir kritis* langsung menyanggah ilustrasi gw. Dengan mukanya yang gak mau terima sama penjelasan gw, gw cuma ketawa tapi tetep lanjut aja gw ceritain tentang keluhan mereka itu.

Ceritanya gak sampe situ, keesokan harinya alumni buka sesi konseling pribadi dan dia masuk salah seorang yang disuruh konseling. Trus dia langsung nyamperin gw dan nanya :
"Kaka buka konseling juga?" "Hmm, gak juga sih.. kenapa? Kalian mau sama gw? Kalo mau ke gw yah biar gw buka.." "Iya, ama kaka aja donk...."
Yap, jadilah gw buka konseling untuk mereka berdua dan seperti di postingan gw sebelumnya tentang "Positif vs Negatif" betapa bawelnya anak remaja yang satu ini. Eh, gw bukan gimana-gimana, masalahnya adalah gw juga bawel jadi kalo kami ngobrol berdua bisa ngebayangin gak berapa wpm (word per minute) yang kami keluarkan. Apalagi kalo di totalin berdua dan pasti berisik deh dengernya.

Cowo pecinta biru ini manggil gw tante padahal kan kami cuma beda 10 tahun eh, 9 tahun dehh.. Dia kan kelahiran 28 April 1999, kami masih sama-sama anak 90an kok *menghibur diri*. Kami sama-sama suka nasi goreng jadi mungkin dia bisa di ajak makan di "Nasi Goreng Mafia" - kapan2-.

Nah lanjut ceritanya lagi. Jadi di hari terakhir gw disana yaitu Sabtu sore, gw ngajakin dia makan bareng di dining *kafetarianya asrama* dengan iming2 "lo gak pernah kan makan ama cewe berdua di dining ini?? biar pernah.. siapa lagi yang pernah coba..." (karna memang mereka disini dilarang pacarann..). Jadilah kami makan bareng dan setelah makan kami ngobrol-ngobrol tentang SLAPur ini.

Dan seperti biasa, ketika kita bertemu orang maka ambillah hal positif dari orang ini. Nah dari si Dave ini yang bisa gw bilang adalah dia itu orangnya supel, gampang banget bergaul ama gw aja langsung deket *mungkin karna kami sama-sama bawel*. Terus dia ini kreatif, dia pernah ngasih tunjuk hasil karyanya dia ke gw. Menurut gw itu adalah hal kreatif yang dia lakuin meski kadang ada aja orang yang gak bisa ngeliat hal kreatif. Gw adalah salah seorang pemuja ke kreatifitasan. Dan dia ini penurut kok, dia penyayang juga. Kenapa gw bisa bilang penyayang? Gw mengartikan itu semua waktu gw denger cerita dia soal temen-temennya, keluarganya bahkan cewe yang dia sempet ulas didepan gw.

Dia juga mau berbagi meski ada pamrihnya. Tapi kan kalo minta pasti dia kasih *iya gak??*. Trus dia ini juga anak yang gak mau cari "ribut" meski suka bikin ribut pake lagu-lagunya yang suka dia nyanyiin di kelas. Ini juga yang bikin gw ngerasa nyambung ama dia. Kami sama-sama suka nyanyi disaat apapun juga. Bahkan bikin keributan dengan lagu-lagu yang gw nyanyiin.

Nih penampakan dia yang bikin ngerasa jadi tante beneran setelah liat foto dia ini...

Yah mungkin ini foto gak baru banget.. tapi kira-kira beginilah dia..
Ini sih gw rasa foto waktu masih kelas 1 SMP.. Hahaha..
 Ada foto cewe-cewe juga disebelahnya tapi gw crop, takut mereka ikutan jadi korban ke isengan gw buat masukin orang ke blog gw. Ini belum seberapa sih fotonya, ada yang lebih unyu lagi. Tapi takut orangnya ke senengan lagi di bilang unyu. Makanya yang gw masukin cuma dua. Apa?? Foto ama gw? -Gak sempet kemaren, soalnya buru-buru dan udah malem. Kalo gw fotoan ntar keliatan banget black n white nya. Pas mau nunggu pagi eh, gw nya udah keburu pulang.

Masih banyak yang pengen gw ceritain tentang dia, tapi lain kali ajalah gw ceritain. Intinya gw seneng pernah ngobrol sama dia di Slapur dan semoga dia betah di Slapur sampe kelas 3 dan pas gw jadi AHC (Alumni Home Coming) di 2017 bisa ketemu lagi ama dia. FIN...

Wednesday, March 25, 2015

Positif vs Negatif

Gw mau cerita salah satu cerita gw di SLAPUR. Yang pasti tentang anak SMA! Nah waktu gw dan alumni yang lain disana, setiap jam kelas pagi kami akan buka sesi konseling. Bukan konseling pernikahan tapi sesi curhat-mencurhat. Kami buka sesi ini bebas, untuk semua yang mau curhat. Karna kami ada beberapa orang, maka kami juga buka beberapa ruang konseling salah satunya ke gw. Kan cita-cita jadi psikolog, tapi kayanya belum lulus deh. Maksud gw ternyata jadi psikolog itu gak segampang yang gw bayangkan.

Nah, antrilah beberapa orang yang mau curhat dan kebetulan ada cowo anak SMA kelas 1 yang minta ke gw. Tadinya sih gw gak berharap ada yang curhat ke gw, niat gw kan Tepe-tepe alias tebar pesona *hehehehehe*. Tapi seneng juga ada yang mau curhat ke gw. Baiklah gw kasih tau namanya. Mereka berdua yang satu namanya Christian Dave kelas 10B, yang satu lagi Jerry kelas 10C. Yang satu pendiem dan yang satu bawel. Yang satu coklat mateng yang satu putih (yaiyalah dia kan keturunan cina - bukan rasis yah... :D :D). *aniwei tiba-tiba lagu yang keputer dilaptop gw adalah lagunya Adera - Terlambat*.

Nah setelah kenalan mulailah perbincangan kami yaitu keluhan - keluhan mereka di Slapur ini. Dan namanya juga bawel, jadilah dia mulai ngomong panjang lebar tentang semua hal yang dia ga suka. Yang satu lagi diem aja mendengarkan dengan baik tapi bikin gw jadi awkward sendiri karna ternyata dia ada di antara orang bawel *hahahahaha*. Tapi sesekali gw juga ajak dia ngobrol biar gak berasa di cuekin. Nah si Jerry yang pendiem ini ternyata cukup bijak. Gak kaya si Dave ini. Intinya mereka ini berlawanan. Jadi ketika si Dave menceritakan soal keluhannya dan si Jerry akan mengubahnya menjadi sebuah pelajaran.

Akhirnya dengan bijak gw bilang : "Nah, masih adakan hal positif dari semua keluhanmu...? Gimana kalo gw kasih tugas. Catet 10 hal negatif yang lo temuin disini terus lihat dari sisi positif nya dan catet. Jadi lo harus bisa ngerubah hal negatif itu jadi hal positif! Kaya si Jerry ini...". Kemudian dia mulai protes karna dikasih tugas kaya gitu. Nah biar adil jadi gw suruh dua-duanya. Tapi terjadilah tawar menawar di antara kami karna katanya 10 kebanyakan.  Setelah kami tawar menawar selama hampir 5 menit dan kami deal di angka 5. Jadilah 5 untuk hal negatif yang bisa di lihat sebagai hal positif.

Nih gw lampirkan hasil tugas mereka :


Kalo yang ini punya si pendiem dan bijak  Jerry Kadja..

Yang ini jelas punya si bawel tapi penurut (meski protes dulu) Christian Dave..

See, dari hal ini gw belajar bahwa setiap hal yang kita anggap negatif pasti punya banyak pelajaran yang bisa kita petik. Setelah gw terima tugas mereka gw jadi terenyuh. Seandainya setiap anak-anak bisa melihat semua hal dari sisi positifnya. Semua yang mereka anggap beban berat atau masalah bisa jadi hal positif buat mereka sendiri.

Makasih yah Jerry and Dave yang udah mau kerjain tugas dari kaka. I really appreciate it.
Semangat yah kalian berdua disana. ;D

Tuesday, March 24, 2015

Kembali Ke Masa Lalu..

Gw baru bisa ngeposting ini setelah gw balik ke Jakarta. Jadi begini ceritanya -->

Setelah gw berpisah dengan teman-teman gw yang ketemu di kereta itu, gw melanjutkan perjalanan gw ke SLapur. Ketika gw menginjakkan kaki gw diSlapur, betapa bahagianya bisa kembali ke tempat itu. Rasanya tuh gak bisa diungkapkan pake kata-kata. Masa - masa SMP yang ke-bocah-an dan SMA yang alay gw alamin disana. Masa puber, cemburu gak jelas, nangis karna hal sepele dan bertahan hidup gw rasakan disana. Jadi kalo kalian bilang sekarang gw orangnya "cowo banget a.k.a preman" , maka itu semua gw bentuk disini, Slapur.

Eitz, bukan berarti gw bilang di SLAPUR itu tempat nya para preman. Hanya aja, gw belajar bertahan hidup sendiri, jauh dari orang tua tanpa ada yang gw kenal yah disini. Kehidupan gw yang sebenarnya dimulai dari sini. Dimana gw harus menjaga diri gw baik-baik supaya gak salah langkah. Meski gw akuin, gak semuanya hidup gw disini bener. Ada aja juga yang gw sesalkan. Tapi itu gak perlu gw ceritain disini.

Yang pengen gw kasih tau disini adalah gw kembali ke kehidupan masa lalu gw. Kehidupan berasrama. Meski skarang beda status. Contohnya gw harus makan makanan dining kaya gini dibawah ini.......



Berhubung gw gak selalu bawa hape, jadi gak bisa ngefotoin semua makanannya. Trus gw juga ketemu sama anak-anak berseragam kaya mereka ini :




Rasanya tuh jadi awet muda ketemu anak-anak ini. Gw gak perlu mikirin ribetnya hidup ini. Pengennya tuh ketawa mulu disini. Okeh, mungkin gw berlebihan. Karna mungkin aja gw bisa bilang gitu karna gw cuma seminggu disitu, tapi setiap hal itu ada positif dan negatif nya. Dalam hal apapun kita bisa nikmatin yang positif dari tiap hal negatif.

Nah, ternyata di deket Slapur itu udah ada penginapan plus restoran yang enak banget pake adem dan keren. Namanya Repoeblik Telo. Kaya gini penampakannya :







Meski kebanyakan foto gw, tapi trust me! It so beautiful. Trus gw juga ngikutin acara perjamuan kudus di SLapur yang di adain pas malam sabtu. Yang gw suka yah itu, dekorasinya.



Jadi, tempat ini benar-benar punya banyak kenangan. Betapa bahagianya kalo inget masa-masa dulu. I would never forget everything about Slapur.

Karna disanalah gw di ajar untuk bertahan menghadapi dunia yang sudah semakin rusak ini. Dunia yang lebih kejam dari apa yang gw rasain semasa SMA.

Sebelas Jam Bersama

Cerita ini masih sambungan dari kisah gw di gerbong makan. Jadi ketika gw di gerbong makan lagi meratapi nasib kenapa gak bisa makan pop mie, tiba-tiba aja ada dua orang cewe dan satu cowo berumur sekitar di atas 25 sih, tapi gayanya kaya anak2 yang baru lulus kuliah *ini hanya ilusi*. Kemudian mereka ngobrol-ngobrol disitu ke mas-mas yang kerja disitu. Eh, tiba-tiba mereka minta difotoin *berhubung gw suka nge-foto-in orang, maka gw mau aja..*. Alhasil dari minta fotoan, mereka ngajak gw kenalan dan sejujurnya gw lupa nama mereka. Hahahahaha... Entahlah, tapi gw sulit mengingat nama orang yang ketemu cuma sebentar aja.

Terus, akhirnya kami saling nanya kerja dimana, lulus darimana, anak mana, mau kemana, sama siapa dan ketika mereka tau gw sendiri, mereka langsung menawarkan untuk gabung ama mereka. Curiga?? yah gaklah, keliatan kok dari muka mereka, mereka gak akan macam-macam ama gw. Lagipula apalah yang mau dimacamkan dari gw, GAK ADA! Hehehehe...

Waktu terus berjalan, kami ngobrol dari yang berdiri di meja dapurnya ampe mas-mas nya ngusir orang-orang yang udah lama nongkrong disitu supaya kami bisa duduk dan kami dapat tempat duduk deh. Ternyata pegel juga sih kelamaan berdiri. Semua deh kami obrolin dari yang gak penting ampe penting. Lalu barulah tersirat kalo ternyata mereka itu udah angkatan diatas gw yang harusnya gw panggil Aa dan Teteh (maklum, merekakan orang sunda).

Setelah nongkrong lama, kami memutuskan untuk kembali ke tempat duduk *fyi mereka itu di gerbong 1 dan gw di gerbong 2*. Waktu mau balik gw kepikiran ama kursi gw yang kemungkinan udah di pake ama ibu-ibu yang punya bayi itu. Dan tanpa berharap gw pengen mastiin bahwa kursi gw beneran dipake. Yap.. seperti yang udah gw duga, gw gak punya kursi lagi. Jadi mau gak mau, gw bilang ke mereka supaya gw ikut mereka aja.

Untungnya mereka ngasih gw ngikut mereka. Kebetulan mereka berenam, nah kan yang tiga udah balik jadi yang tiga lagi gantian ke gerbong makan. Gw hanya terdiam disitu karna bingung mau ngomong apa dan gak bisa tidur. Tapi mereka itu baik, mereka gak bikin gw ngerasa terasing kok. Oia, di kereta ekonomi sekarang udah ACnya. Pas banget tempat duduk mereka pas dibawah ACnya, yang berarti itu dingin banget. Alhasil gw kedinginan selama tidur ampe gw masukin tangan kedalam baju efek dari gw gak bawa jaket.

Begitulah ampe pagi. untungnya pas distasiun mana gitu, ada yang turun trus gw pindah menjauh dari AC dan tidur nyenyak lagi. Oia dari mereka berenam gw cuma tau nama account fb nya  ‎She Estie , Riana Dewi Rifayani , Jdah Upin. Jadi kalo mau stalkingin mereka langsung aja kunjungin fb nya mereka.

Eh, satu hal yang gak boleh dilupakan. Selfie!!! Jadi inilah foto kami sebelum kami pisah. Foto yang lain ada di hape mereka, yang ada di hape gw cuma yang di bawah ini.

Nah tiga pria yang ada di sebelah kanan foto gw gak tau namanya..
Gak sempet kenalan... :P

Serius, gw lupa namanya siapa.. Tapi ini yang nama FB nya Jdah Upin.. :D

Cewe yang paling depan namanya Riana.. :D

Cewe yang Pake baju putih itu Estie.. :D

Kapanpun dan dimanapun, kalo ketemu temen baru kudu di abadikan. Kali aja gak ketemu mereka lagi. Tapi namanya udah temenan suatu saat pasti ketemu lagi. :D :D  See you someday.. :D

Sunday, March 15, 2015

Aku Masih Jatuh Hati

Selamat pagi mentari pagi yang masih mengintip di balik awan serta bukit disana. Warna keemasan dibalut kabut dan awan sungguh membuatku mengagumi indahnya karya sang pencipta. Tak ada lukisan yang mampu menandingi indahmu selain lukisan sang Kuasa.

Awan putih langit bergradiasi biru membuat senyumku merekah. Perasaan bahagia yang aku rasakan mengalir begitu saja saat kita bertatapan. Getaran jantung ini masih sama seperti dulu tiap aku melihatmu. Pepohonan menari menyambut hadirmu, alunan kicau burung mengiringi tarian para pohon.

Terlontar rindu yang selama ini aku pendam. Rindu itu kini terbalaskan dengan senyum mu pagi ini. Meski dari jauh, aku bisa merasakan hangatmu. Meski awan masih membalurmu namun sinarmu mampu menembus tiap celah dalam kabut.

Aku masih jatuh hati padamu, masih seperti pandangan pertama. Masih seperti awal aku jatuh cinta denganmu. Perasaan ini akan selalu sama tiap kali aku melihatmu. Aku akan masih jatuh cinta padamu, mentari.

Saturday, March 14, 2015

Kisah di Gerbong 5

Berhubung gw sendiri, jadi gw sering mengalami yang namanya kebosanan. Karna gak ada teman ngobrol gak ada temen curhat gak ada temen main game dan apalah itu yang pake temen. Trus terlintaslah dipikiran gw untuk makan popmie.

Beranjaklah gw ke gerbong 5 a.k.a gerbong makan/dapur. Dengan muka melas gw bilang, mas mau popmie donk. Kemudian mereka hanya menjawab :"..belum ada mba, nanti setelah nasinya abis..."
Kemudian gw bengong. Makin merasa gak bisa ngapa-ngapain.

Akhirnya nongkronglah gw disini, sambil ngobrol-ngobrol sama masmas nya. Ada yang gendut, kurus, tinggi, pendek dan untungnya mereka semua baik. Gw diajak ngobrol dan bikin gw betah. Setidaknya gw ada temen. Ada yang namanya Praditya dan dia ini ternyat tau soal kampus kristen yang di Lawang yang tidak lain adalah Slapur itu.

Gw gak nanya namanya siapa aja, mau liat dari idnya susah. Betewe, satu hal yang pasti dilakukan di gerbong ini adalah makan. Jadi gw makan nasi rames, eh ditengah makan itu teri kacang gw ditambahin, makanan lainnya di tambahin. Nah, yang kejamnya adalah ketika gw udah selesai makan, mulailah mereka membuka dan menyeduh popmie untuk di jual. Gw rasanya pengen ngobrak-abrik tuh popmie. Aahhh...sebel aku..

Yah itulah kisah di gerbong 5.

Trip to Malang

Malang? Iyah.. Kali ini gw ke malang, tapi bukan kali malang. Gw sendiri naik kereta karna memang gak ada yang bisa diajak kaya gw, cuti seminggu. Jarang bisa nemuin waktu yang pas kalo rame-rame.

Well perjalanan ini di mulai dari Uki jam 14.04 dimana kereta gw berangkat jam 15.15. Padahal gw belum nyetak tiket, gw panik saat itu. Tapi gw langsung buru-buru ambil tas dan cari Gohk buat ke Senen. Gw deal-dealan dengan gojeknya tapi ketika dia bilang Rp. 30.000,- gw langsung mengiyakan. Sesuai dengan yang ada dikepala gw. Gw bilang ke bapaknya gw udah telat jadi gw harus buru-buru. Tapi hebatnya cuma setengah jam langsung nyampe. Lumayanlah cepet dengan situasi banyaknya lampu merah, pertigaan yang macet dan ada aja yang bikin berhenti.

Trus gw langsung lari nyari tempat cetak tiket (fyi : this is the first time for me). Tanya satpam trus jalan lagi akhirnya nemu. Tapi..... Antri! Mesin CTM (Cetak Tiket Mandiri) memang ada sekitar 6 atau 7, tapi yang ngantri juga banyak, panas, keringetan, kipas cuma 1 pokoknya gak enak deh. Trus ibu-ibu depan gw bilang : "..neng duluan aja,.."
Gw jawab : "Gapapa nih bu..?"
Si ibu : "..iyah gapapa, sekalian saya mau minta tolong cetakin punya saya juga.."
Gw : "(dalam hati) yah, kirain gw...."
Yg gw ucapin : "okehlah buu.."

Setelah beres ngeprint gw langsung buru-buru ke pintu masuk, karna tadi katanya keretanya udah ada di jalur 1 dan itu sudah jam 15.00 yang artinya gw panik jadi gak bisa nyari makan (sekedar info : gw belum makan dari kemarin sore..), alhasil gw laper. Tapi karna gw lelah bawa tas gede, gw jadi males juga cari makan, rasanya pengen naro itu tas ke tempatnya. Trus gw nyari gerbong 2 seat 21C. Ketemuu..!! Ada sepasang suami istri dengan sepasang anak duduk disitu, yang berarti tempat gw juga ditempatin, tapi akhirnya mereka mengizinkan gw duduk disitu, kemudian gw naro tas ditempatnya dan terasa lega.

Meski gw belum makan, tapi gw rada males turun dulu buat beli makan, akhirnya gw tetep diatas kereta menanti ada yang berbelas kasihan. Akhirnya kereta jalan. Yeeeyy.... Gw ngerasa petualangan gw mulai, dan datanglah bapak bernama EGY dengan jas dan topi seragamnya *gw ngeliatnya mirip pilot* yang mungkin dia adalah co-masinis. Mereka dengan penjaganya ngecek tiket penumpang. Kali aja kan ada penumpang gelap.

Trus gak brapa lama lewatlah tukang nasi goreng berseragam, dengan sigap langsung gw minta satu karna gw takut sakit gara-gara telat makan. Dengan lahapnya gw makan, bahkan yang gak biasa gw makan kaya : tomat, selada, kol mentah ---> itu semua gw makan kali ini. Hebat banget kan gw? Setelah itu seret, karna gw gak sempet beli minum. Harusnyakan kantin kereta punya air yah, jadi gw memutuskan untuk mencari gerbong makan itu. Ternyata gak deket, karna gw mesti jalan sejauh 5 gerbong hanya demi seteguk air putih. Tapi gapapalah, karna gw udah haus banget. Setelah dapat gw kembali ke kursi gw sambil cuci mata ngeliat kali aja ada yang bisa digebet. Hehehe..

Yap, sampai postingan ini selesai mungkin gw belum tau udah dimana. Perjalanan gw masih panjang, semangat gie.. :)

Tuesday, March 10, 2015

Ada Apa Malam Ini?

Ada apa dengan malam ini? Aku bosan dengan penat dalam hiruk pikuk jalanan bersuara tak menentu. Membuat kebisingan di telingaku, meski aku berusaha mengabaikan dengan lagu cinta kesukaanku, tetap tak mengalahkan keributan yang di pantulkan jalan beraspal.

Aku memandang lurus ke depan, dan mataku hanya menemukan cahaya merah berjejer tak rapi. Cahaya merah berkelip sahut menyahut entah apa maknanya. Cahaya kuning menyilaukan punggungku, tak dapat aku mengerti. Dimana aku ini sebenarnya?

Aku tak dapat merasakan udara segar dalam tiap hirupanku. Aku putus asa mengalami semua ini, sungguh aku tak mampu nikmati kekacauan itu. Aku ingin mundur tapi cahaya dari belakang memaksaku untuk maju. Ketika aku ingin maju, kerlipan merah di hadapanku menahanku. Lalu aku harus apa? Mau mereka apa?

Aku lelah, kau tau aku sangat lelah. Tapi aku harus mengadu pada siapa? Siapa yang akan mengerti inginku saat ini? Pergi dari cahaya kuning dan kerlipan merah ini.

Tak ku temukan akhir dari kebisingan ini. Kemana aku harus pergi, aku bahkan tak dapat memilih, aku hanya bisa mengikuti arus.

Hey, ada apa dengan malam ini? Mengapa mereka begitu bising??