Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Tuesday, January 6, 2015

UKI - Thamrin

Setiap pagi perjalanan gw adalah Uki - Thamrin. Perjalanan ini cukup panjang kalau macet. Skarang izinkan gw untuk menceritakan perjalanan panjang gw dimulai dari keluar pintu rumah.

Ketika gw ngunci pintu, biasanya akan ada anak2 kecil yang berkeliaran hanya dengan singlet dan kolor tanpa sendal. Mereka akan tersenyum ke gw karna mereka ramah banget.

Kemudian gw akan melewati gapura gang yang ada banyak tukang ojek nongkrong. Kemudian gw dan teman serumah gw akan mampir ke tempat sampah umum untuk membuang sampah yang udah kami siapin dari rumah.
 
Terus kadang-kadang kami mampir ke tukang nasi uduk untuk membeli sarapan atau makan siang. Perjalanan kami masih lanjut sampe ke jembatan penyebrangan Uki. Kami berpisah disitu dan gw akan jalan kaki sendiri ke tempat bus gw ngetem. Sepanjang jalan akan ada tukang ojek yang ngegodain aka nawarin ojekannya dengan bermacam jurus. Sayangnya itu gak pernah mempan ke gw

Setelah itu gw akan ketemu sama dua ibu-ibu penjual koran ditrotoar, kemungkinan mereka dealer gitu soalnya ada orang-orang yang kaya ngambil banyak dari mereka.

Akhirnya tibalah gw ditempat bus P55 ngetem. Biasanya disitu ada ibu2 premannya, soalnya dia akan minta setoran dari tiap mobil yang datang. Entahlah buat apa dan karna apa. Trus gw akan melihat pemandangan yang setiap hari gw liat, supir ngerokok, ada yang tidur beralaskan kardus, ibu penjual gorengan, pengamen yang lagi latihan, serta bus yang berjejer panjang.
 
Gw akan naik yang mau jalan,  mulailah busnya jalan melewati BNN sambil mencari mangsa yang lain. Melanjutkan ke atas jalan Dewi Sartika kemudian ke Cawang Ciliwung. Itu semua dijalani pelan-pelan karna sambil nyari orang yang mau di naikin ke bus ini. Yang paling menakjubkan adalah ketika bus ini akan masuk tol. Bus ini bakal ngebut ampe antrian paling depan dan nyelak mobil yang ada didepan. Alasannya sih buru-buru.*clasic reason*

Okey, lanjut ke dalam tol. Setelah masuk bus ini akan disambut sama macet. Macet i i bakal berlanjut sampai ke pintu keluar tebet. Keadaan di bus setelah itu yah ada yang tidur, main hp, baca buku, merenung, ngelamun, sibuk ngeliatin jam, liat pemandangan di luar dan memperhatikan penumpang lain. *contohnya gw saat nulis ini*

Mulai naik ke flyover pancoran. Dari atas sini gw bisa ngeliat banyak gedung tinggi yang gw bahkan ga tau itu gedung apa. Gw juga bisa ngeliat keadaan jalan di bawah yang lebih sering macet dari arah Pasar Minggu menuju ke Sahardjo. Serta dari Pasar Minggu ke Gatot Subroto. Mari kita lanjut macet sampai ke pintu kluar tol Tegal Parang. Karna setelah itu gw bisa merasakan angin kencang dari pintu ke dalam. Yah, busnya udah make kecepatan 60-80Km/jam.

Ngelewati flyover kuningan trus ngelewatin gedung di sepanjang Gatot Subroto hingga pada akhirnya dia kluar di Semanggi/Komdak. Waktu bus merapat ke kiri, disitu akan banyak bus sedang yang menanti buat menerkam mangsa yang turun. Kemungkinan nya adalah kemacetan yang terjadi. Tapi itulah hidup, dan gw adalah salah satu mangsa yang di incar. Dari Komdak gw akan naik bus Metromini 640 ke arah Tanah Abang. Biasanya gw akan duduk paling belakang dekat pintu. Jalan Sudirman gak lewat dari kata macet. Karna banyaknya motor dan mobil pribadi yang menguasai jalan.

Perjalanan di sini akan terasa singkat karna meski macet. Banyak gedung bertingkat disini dan banyak juga gedung yang dalam pembangunan. Pemandangan disini biasanya di dekat jembata penyebrangan akan ada penjual bubur ayam yang dikelilingi pembeli yang kebanyakan orang kantoran. Ada juga penjual aksesoris kecil kaya peniti, sisir, ikat rambut atau jepit rambut. Ada juga penjual makanan yang lain, kaya kue ape, kue cubit. Trus bakal keliata juga satpam diposnya lagi menikmati kopi sambil berdiri, ada security lagi ngecek mobil yang masuk, ada juga satpam yang ngebantuin mobil keluar. Ada juga para pejalan kaki yang haltenya nanggung jauhnya dari kantornya.

Pemandangan itu yah bakal gitu-gitu aja sampai ke stasiun Sudirman. Disini bakal banyak bus sedang yang ngetem. Akan ada juga premannya yang jaga dan minta setoran. Tapi kadang polisi suka ngejaga disini supaya mobil ngetem ini gak mengganggu arus lalu lintas.

Memasuki tosari mulai banyak yang turun dan itu berarti gw udah mau nyampe. Disini jalanan akan lancar jaya. Karna disini mulai ada peraturan motor gak boleh masum jalan Thamrin. Gw akan ngelewatin Bundaran HI yang kalo malam it looks so beautiful. Brarti gw siap-siap turun dan tibalah gw dikantor. Sejak jalan ini dijaga ama Satpol PP maka gak ada lagi orang yang jualan di daerah Plaza Indonesia ini.

Kira-kira seperti inilah perjalanan gw tiap hari dari rumah menuju kantor. Sebenernya masih banyak hal-hal yang belum sempat gw tulis, karna begitu banyak hal berubah setiap hari disepanjang jalan ini, dan gak cukup menuliskan kisah perjalanan ini hanya dengan satu postingan aja. Mungkin lain kali bisa gw sambung, tapi yang saat ini cukup sampai disini aja. :D

No comments:

Post a Comment

Leave your comment here..^^