Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Saturday, January 31, 2015

Sekarang Dimana?

Hey Ite.. Where are you? I'm kinda missing you. Terlalu lama tau gak sama terakhir kita ketemu. Inget gak? Tahun 2006 setelah kamu lulus dan habis itu kamu pergi dan tak kembali. Aku ingat saat itu I'm begging you to come back. But you don't. Aku nangis sejadi-jadinya waktu itu. Aku marah tapi gak tau karna apa dan marah ke siapa. Aku kesel banget waktu itu sama keadaan. *Hehehe*

Aku suka kamu waktu itu, kamu yang manggil aku "EA". Panggilan yang bener-bener bikin aku berbunga-bunga dan melted. Panggilan yang cuma dari kamu. Aah, Ite kenapa kamu gak pernah balik sih buat nemuin aku waktu itu. Aku berharap waktu ngasih kesempatan buat bersama.

Ite... Sekarang Ite dimana? Pengen deh ketemu lagi, meski mungkin kamu udah punya pacar. Aku gak masalah kok. Aku cuma pengen ngeliat kamu, aku cuma pengen ngobrol sama kamu and tell you how I miss you so much.

Eh, udah gimana kamu sekarang? Tambah gendut? Masih kurus? Tambah tinggi gak? Masih putih? Sibuk apa sekarang? Punya pacar? Hayuk jalan-jalan, nonton, makan, pokoknya seharian deh bareng kamu. Mau doonk.. Pliiss..

Ite... Ketemu donk... I wanna meet you, I wanna see you... Ite sekarang dimana? Ketemuan yukk..

Friday, January 30, 2015

Surat untuk Yoga



Dear :  @yoganovrizky7

Hai pria diujung disana? Hari ini hari terakhirmu disini. Kalau kata orang-orang hari ini kau akan wisuda, wisuda dari perusahaan ini. Padahal aku baru saja mengenalmu sejak beberapa bulan yang lalu. Pria yang tak pernah ku lihat bermuka muram, meski mungkin dalam hatimu penuh kepenatan. Namun senyummu selalu menghiasi wajah dan harimu. Tak heran bila mereka nyaman bersamamu.

Canda dan imajinasimu yang menjulang tinggi membuat mereka yang mendengarnya tertawa, Kehadiranmu selalu membawa keceriaan dalam setiap sepi. Aku menyebut dirimu sebagai Pujaan Hati yang tak akan pernah ku miliki. Mungkin karna memang seperti itulah waktu mempertemukan kita. Kita memiliki jalan yang berbeda setiap harinya.

Hingga pada akhirnya kau memutuskan untuk pergi dari sini untuk melangkah di jalan yang baru dimana aku pun tak akan pernah menemukan jalan itu. Dan itu berarti aku tak akan pernah melihatmu lagi disini. Aku tak akan menyesali pertemuan dan perkenalan kita, karna setiap orang yang pernah hadir dalam jalan hidup kita selalu meninggalkan banyak pelajaran untuk di simpan dan di pelajari.

Masih ingat foto kita pertama kali, ketika kita menunggu iring-iringan Presiden Jokowi tanggal 20 Oktober 2014 di Jalan MH Thamrin. Foto dan momen saat itu adalah momen terbaik kita untukku. I'll never forget this moment.



Hari ini hari terakhirmu disini, dan itupun menjadi hari terakhirku untuk melihatmu disini. Mungkin kita tak akan pernah bertemu lagi, tapi aku yakin banyak hal yang masih bisa membuat kita membicarakan banyak hal. Ada jalan dimana kita masih bisa tertawa bersama dengan yang lain. Meski jarak memisahkan kita, namun nyatanya dunia akan terlalu sempit untuk buatku tak melihatmu.

Aku berdoa semoga kau temukan bahagiamu di jalan yang baru. Semoga kau tetap selalu menjadi alasan orang lain tersenyum. Semoga kau akan selalu memberi keceriaan dimanapun kau berada sama seperti ketika kau disini. Good Luck Yoga Prima Novrizky... :D

Baju kita sehati, dan Ini foto terakhir kita..



Penat

Aku berjalan namun entah kemana. Aku memandang namun tak mengerti apa yang ku lihat. Aku mendengar hanya saja suara itu sebatas telinga saja. Tak pernah aku tau itu suara apa. Hampa, ya hampa. Aku merasa hampa entah mengapa. Pandanganku kosong menatap ke depan. Bibirku mengatup bisu tak bersuara sedikitpun.

Aku merasa lelah jalani hal yang tak ku mengerti ini. Aku bosan hidup di kisah ini. Aku ingin ini berakhir, ingin ini selesai disini. Ingin memulai sesuatu yang baru.

Lalu apa?

Aku ingin kesenanganku. Aku bosan dalam hampa. Bisakah dia pergi dari hidupku? Aku ingin dicintai, aku ingin mencintai. Aku ingin semua baik-baik saja. Bisakah aku jadi dia yang hidupnya sempurna? Bisakah aku mengatur ulang jalan hidupku.

Untuk apa?

Untuk menghilangkan semua kebosanan ini. Untuk membuat cerita ini lebih bahagia. Untuk memberikah arah pada jalanku. Untuk menyelipkan banyak kesenangan di tiap hariku. Aku terlalu menyedihkan, bahkan untuk memikirkan kesenanganku pun Ku tak mampu. Aku amat menyedihkan. Setiap detikku hanya di isi dengan kepenatan yang tak kunjung selesai.

Apa itu akan berhasil?

Tidak.. Aku sadar semua takkan semudah itu. Semua takkan seindah bayanganku. Selagi aku masih didunia ini takkan ada yang mampu menghilangkan penat ini. Semua memang harus aku jalani seperti ini. Bukankah piano akan lebih indah bila tuts hitam dan putih dimainkan beriringan? Seperti hidupku, akan ada suka dibalik duka. Kemudian aku akan lebih menghargai suka karna aku pernah berduka.
Aku akan tau apa itu bahagia ketika aku pernah alami derita. Lalu aku tau betapa harga sebuah kegembiraan karna aku pernah rasakan kepenatan.

Biarkanlah aku kini dalam penat agar aku mampu hargai arti sebuah semangat. Biarkan aku bergumul dalam penat agar ku sadari pengaruh kuat dalam semangat.

Tuesday, January 27, 2015

Christian Hadiwijaya Saputra



Pertama kali kenal cowo ini Juli 2012. Dengan jaket coklat kehijauannya dia *meski sebenernya gak pernah beneran kenalan*. Ini foto bareng pertama kali ama dia.

Gak keliatan yah? maklum kamera laptopnya gak begitu gede pixelnya.
 Akhirnya gw tau nama dia : "Christian Hadiwijaya Saputra" yang biasa akrab di panggil "Che" atau "CHS". Kalo gw sih manggil dia "Bang Che" meski sebenernya dia gak lebih tua dari gw. Dia itu kelahiran 1990, tepatnya tanggal 25 Maret yang artinya gw lebih tua sebulan dari dia. Tapi kenapa gw pake "Bang"? Karna ketika pertama kali gw masuk kantor ini gw ngerasa kalo gw adalah pemula banget dan masih anak-anak banget. Jadi gw menganggap semua yang udah kerja itu udah berumur diatas gw, makanya gw panggil bang.

Kemudian lama kelamaan akhirnya gw beneran kenal sama ni orang. Dia itu orangnya datar, gw gak pernah ketemu orang kalo ngomong no expression *ada sih, tapi dikit dan nyaris gak keliatan*. Gw itu kan orangnya expressive yah, jadi gw yang udah semangat ngobrol ama dia dengan api yang berkobar-kobar kemudian mimik yang paling dahsyat kemudian dia hanya menjawab dengan nada datar dan expresi datar *how pity I am*.

Kami sekantor di PT Jasa Teknologi Informasi IBM, ini anak perusahaan dari IBM yang hanya mensupport IBM saja. #promosi#
Dia jabatannya sebagai Programmer dan setelah penyisihan kemudian pembersihan dan dirapikan akhirnya semua kerjaan gw ada sangkut pautnya ama dia. Apalagi kalo gw ada problem, jadi dia bener-bener "H.E.R.O" gw dikantor. Apapun masalah gw (soal kerjaan) dia bisa nyelesain semuanya *lebay*.

Suatu ketika kami ngobrol-ngobrol di base camp dari anak-anak IT kami di ruang TATOR a.k.a Tanah Toraja. Entah apalah awalnya yang kami omongin trus kami cerita soal pacaran. Gw tanya dia pernah pacaran apa enggak, kemudian dia cerita kalo dulu dia pernah suka sama satu cewe di sekolahnya. Ditembaklah cewe itu (ralat) "jadi dia gak pernah nembak cewe itu", tapi mereka gak jadi deh intinya. Trus dia bilang semenjak saat itu dia gak mau nembak/suka sama cewe kalo dia belum tau gimana perasaan cewe itu ke dia. Lah kan gw bilang, gimana ceritanya kaya gitu? Kan kita mesti nanya ke orang itu biar kita tau, lagipula mau sampai kapan kaya gitu? Tapi itulah cerita kami saat itu.

Oh iya, dia ini juga fitness dan karna fitnessnya itu dia membatasi jumlah dan jenis makanan yang dia makan. Jadi dia paling gak mau kalo makan kue yang kalori dan lemaknya gak masuk akal buat dia. Dan kemudian ketika gw ulang tahun anak-anak kantor ngasih kado plus kue buat gw, kemudian pikiran jahat gw datang trus gw bilang ke mereka "boleh kasih first cake gak?". *ya pasti bolehlah kan?* Akhirnya potongan kue pertama itu gw kasih ke bang Che dengan ancaman first cake tidak boleh ditolak. *hahahahaha*
Jadilah dia makan itu kue coklat berlemak dan kalori dan entah apalagi yang ada disitu.

Ada lagi cerita tentang percakapan kami ketika 24 Desember 2013. Gw tanya sama dia kenapa dia gak cuti aja, atau ntar dia dari sini langsung ke gereja. Dan dengan polosnya dia jawab, gw bukan kristen tapi budha, pasti karna nama gw christian yah makanya lo bilang gitu? Iyah juga sih ya, namanya Christian tapi dia Budha. Ternyata mamanya ngasih nama itu gara-gara mamanya suka ama Christian Dior. *gitu kalo gak salah*

Soal kerjaan, dia lah yang paling mengerti apa yang gw minta. Kalo gw pikir-pikir dia itu paling bisa tau apa yang gw mau. Jadi kalo gw ada problem a trus gw curhat ama dia, dalam sekejap saja dia  bisa ngasih tau  apa yang harus gw lakukan. Dia bisa ngelakuin apa yang orang IT lain gak bisa lakuin. Jadi dia bener-bener hero deh buat gw.

Makanya pas November 2014 dia bilang itu hari terakhir dia gw sedih banget ampe nangis.
Gini ceritanya tiba-tiba dia telp ke meja gw sambil bilang :
"eh gitche disini ada kue yah, kalo mau datang aja ke 16". 
Spontan gw cuma bilang : " Waah.. kok abang tau banget aku lagi laper.. hehehe"
"Nah, kebetulan lo laper kan? Nih makanannya penuh kalori, jadi bisa bikin kenyang.."
"Asyiikk..*semangat banget gw* tapi bang, dalam rangka apa nih?"
"Iyah, ini hari terkahir gw disini......"
"............................"
Gw langsung lemes dan nangis. *tragis banget sih ini*
Gw ngajak si Ojan ikut ke atas ngambil kuenya, tapi sepanjang jalan gw nangis.
 Feels like that's the worst day ever deh. Hero gw dikantor, yang bisa ngerti banget kalo gw lagi curhat tentang problem kerjaan kantor akhirnya harus ninggalin gw tanpa pengganti. Bahkan sampai sekarang kantor gw belum nemuin pengganti dia. Hampir 2 setengah tahun kami kenal banyak yang berubah dari dia. Dulu dia itu dingin sama orang tapi tuh lama kelamaan dia itu udah bisa becanda sama orang lain. Dia juga udah bisa senyum kalo di foto. Hahahahahaha... Foto terakhir gw bareng dia.





















I Don't fooled by Adelle, because I'll never found someone like you. Gak akan ada yang bisa menggantikan bang che. Dan gak akan ada orang yang bakal sama kaya Bang Che. 
Sekarang dia sudah memulai hidup baru di Depok sana, dan meninggalkan gw disini tanpa pegangan tanpa malaikat pengganti. Gw harus menelan pil pahit sendiri tanpa obat dan solusi. *lebaaayy banget*

Yap, that's all about bang Che.. :D :D

Sampai Mana dan Sampai Kapan?

Hampir satu bulan 2015 udah di jalani. Lantas apa yang udah gw capai? Setelah nulis resolusi yang banyak itu, apa aja yang udah tercapai? Atau apa yang udah di kerjakan? Memang resolusi yang kali ini gw tulis gak cuma resolusi yang selesai dalam satu pengerjaan. Ini untuk jangka panjang, tapi kalo gak mulai dari sekarang trus kapan lagi?

Anyway, gw nulis ini pas lagi di bus P.55 dengan backsound lagu jadul. Gak tau judulnya apa tapi isinya kaya gini : "Katakanlah, katakan sejujurnya apa mungkin kita bersatu.......Kalau tak mungkin lagi kita bercerita tentang cinta biarkanlah ku pergi jauh.."

*back to the topic*

Jadi sudah sejauh apa? Gw akui yang paling mudah adalah menuliskan apa yang pengen kita dapat di depan atau menulis pake imajinasi sesuatu yang kita harapkan. Tapi ketika kita dihadapkan dengan realita, dengan kenyataan bahwa hidup gak semudah berimajinasi lalu apa? Sulit kan? Iya! Itulah tantangan sebuah resolusi. Seandainya itu mudah, maka hadiahnya tak akan seindah imajinasi kita.

Seandainya kita bikin resolusi yang mudah kita dapat maka kita pun gak akan ada usaha mendapatkannya. Bener kan? Resolusi gw tahun ini adalah soal perubahan sikap gw, perubahan tabiat bahkan karakter. That's the hardest part! Merubah kebiasaan yang udah mendarah daging di dalam tubuh. Ibarat kata kaya mau menghapus tato permanen di badan. Mesti pake luka dan sakit.

Salah satu resolusi gw adalah bangun pagi jam 5. Dimana gw sudah terbiasa bangun pagi jam 6. Kemudian gw harus merubah hal tersebut bangun pagi atau tetap memeluk mimpi? Karna didalam hidup gw hal terindah adalah bermimpi. Dan itu adalah satu hal yang paling gw suka. Nah, gimana caranya gw berubah dari hal yang gw paling suka? Jadi itulah tantangan dari sini. Dan sejauh ini hasilnya adalah ada yang gagal tapi ada juga yang berhasil. Tapi gw masih punya 11 bulan ke depan. Jadi gw harus lebih semangat lagi untuk menjalani ini.

Kemudian yang terpenting dari semua ini adalah resolusi itu perlu didoakan. Supaya Tuhan turut campur tangan dalam semua ini. Karna merubah sesuatu gak bisa mengandalkan diri sendiri. Apalagi itu menyangkut soal spiritual dan mental, Tuhan harus bekerja disitu.

Semoga Tuhan setuju dengan semua resolusi itu, supaya semuanya bisa tercapai. Amiinn...

Jadi, sudah sampai mana dan sampai kapan? Sudah sampai pada kesadaran tentang pentingnya resolusi ini dalam hidup dan sampai sekarang gw sudah berusaha melakukannya dan akan terus berusaha. :D

Tuesday, January 20, 2015

Vacation - Taman Safari Part 3

*Part 3

Setelah nonton, ini adalah waktunya kami menggunakan tiket terusan kami.


Trus lanjutlah kami menjalani tempat yang lain. Yang kami mainin pertama yaitu Boom Boom Car. Berhubung disini yang boleh main harus di atas 130cm, jadilah mereka gak bisa main sendiri harus didampingi. Dan itu pertama kalinya buat gw untuk main yang kaya gitu. Seru juga meski cuma muter-muter dan bentar. Dan disini gak sempet fotoan juga.





Disini kami main di danau, muter2 dan anak kecil itu banyak banget pertanyaannya. Contoh nya : 
"Disini ada buayanya yah?" 
"Airnya boleh dipegang?" 
"Disini bisa berenang?"
"Ini pipisnya buaya yah?"
"Kok fotoan mulu sih?*again*" 
"Kita boleh kesitu?"
"Itu buat apa? Ada buayanya yah?"

Entahlah kenapa anak ini suka ngomongin buaya.

Lanjut lagi kami ke permainan anak-anak kecil, jadi kami cuma nonton aja. *namanya juga permainan buat anak-anak* 





Trus kami lanjut lagi jalan-jalan sampai akhirnya kami nemu tempat bird show. Langsung deh fotoan lagi dengan muka yang gak pengen di foto.


Dan foto terakhir yang agak aneh. *hahahaha*

 Yap, perjalanan usai sampai disini, kami kembali ke mobil dan lanjut pulang. Sebelum pulang kami sempat mampir ke tukang jual jagung bakar, dan kami makanlah jagung bakar yang udah kami beli. Kemudian kami diantar pulang sampai ke depan gang rumah. Sekian perjalanan liburan kami ke Taman Safari. :D

Vacation - Taman Safari Part 2

*part2*

Setelah kami puas liat hewan - hewan dan ngasih makan dari mobil, kemudian kami mencari tempat parkir karna mau nonton show yang ada. Salah satunya kami mau liat "Cowboy Show". Tapi begitu dapet tempat parkir eh, malah hujan. Akhirnya kami berteduh di mobil sambil makan siang ala kadarnya. Ada nasi pake mie goreng plus martabak telor. Kan yang masak bang Binar, soalnya ka Frischanya masih sakit.

Oia, ada satu moment di mobil yang paling lucu. Si kaka Dhito dan Kaka Ello akan sering bilang : "Maaf yah, aku kentut..". Dan pernah beberapa kali di mobil itu bau banget gara2 di antara mereka ada yang kentut. Dan mereka akan cuma ketawa-ketawa. Gw ampe bener pengen ngeluarin kepala dari jendela, sayangnya hujan jadi dilema buka jendelanya. Antara menikmati bau kentut itu atau hujannya bakal masuk ke mobil. *the hardest part*

Kemudian kami memutuskan untuk parkir ke tempat yang lebih dekat dengan tempat Cowboy Shownya. Dan kami nunggu di depan pintu masuk. Sambil ngejagain dua bocah kecil yang hobinya lari-lari kami foto-foto. Ini nih fotonya..

Trus giliran di ajak fotoan ngeluhnya gini : "aahh.. kok fotoan mulu sih??" . Entah kenapalah anak ini bisa ngomong kaya gitu. Mungkin mereka gak kaya kami yang narsis banget. Hahaha..
Akhirnya dibukalah pintu kesenangan dan kami langsung mencari posisi paling nyaman dan pas. Supaya tidak terkena cipratan atau pun kejutan langsung. Dan yang selalu tidak boleh terlewatkan yaitu "Foto...".



Sekedar info, topi itu di pinjamkan oleh yang bang Binar karna saat itu sedang hujan. Jadilah begitu gayanya selama nonton. dan ini beberapa hasil foto selama acara..










 Setelah show kami di izinkan fotoan ama pemainnya. Gak banyak sih yang bisa kami ajak fotoan, jadi foto seadanya dan sebisanya ajah..






 


 Dan inilah hasil foto-foto kami selama show dan setelah show. Kemudian kami lanjutkan perjalanan kami ke tempat yang lain.

to be continue...



Yesuslah Jalan Ke Surga

Yesuslah Jalan Ke Surga

Jalan hidup manusia
Takkan ada yang sempurna
Bencana dan derita datang tiada pandang rupa
Pilu dan duka karna dosa

Apa yang engkau cari
Di bumi tiada yang pasti
Semua takkan abadi jika dunia yang kau pilih
Hanya Yesuslah jalan ke surga

Berserahlah datang padaNya
Sbab pertobatan takkan pernah di tolakNya
Walau dosamu merah bagai kain kesumba
Kan putih sperti salju atas karuniaNya
Bertobatlah kembali padaNya
Karna dunia takkan pernah di pihak kita
Binasa karna dosa
Sbab Yesuslah jalanmu ke surga

Dunia hanya smentara
Hidupmu pun takkan lama
Sgala yang engkau punya hanya pinjaman semata
Semua fana semua kan musnah

Haraplah kepadaNya
Jalan hidup kebenaran
Hanya melalui Dia hidup kekal bersama Bapa
Hidup bahagia disurga yang Baka

Monday, January 19, 2015

Vacation - Taman Safari Part 1

Ini super Latepost. *Ehh.. Gak sih, gak pake super. Hanya #Latepost aja. Jadi waktu tanggal 3 Januari 2015 sore, gw dapet SMS yang nanya, "Mau ikut ke Taman Safari kah besok?" Dan sudah pasti gw mengiyakan donk. Akhirnya jadilah perjalanan kami.

03.45 WIB

Gw kebangun dan berusaha sadar dari tidur supaya gak keterusan. Akhirnya sadar dan gw mandi. Gw bangunin si Ester karna dia juga bakal ikut gw ke Taman Safari. Setengah 5 kami siap dan H-U-J-A-N. Apa lagi mau gw bilang tapi mesti cepet-cepet ke rumahnya Bang Binar Suseno karna perginya bareng keluarga mereka. Jadi larilah kami diantara kerumunan hujan itu. Naik taxi dan pukul 5 lewat dikit kami sampai di Cijantung a.k.a dirumah mereka. Karna keberangkatan kami di mulai dari sana.

Trus kami disuruh masuk, disuruh minum energen dulu, makan roti dulu biar perutnya ke isi pagi itu. Sambil nunggu kami nonton "Need for Speed". Dan si kaka Ditho (anak paling gede) bangun, keluar kamar, ngeliat kami, senyum sambil bilang "Hai Aunty.." *wuihh.. kalo pagi ternyata lebih ramah.. hehehe.* *peace*

Mulailah perjalanan kami sambil ngemil, masuk tol dan mulai main ama dua bocah kecil Dhito dan Ello.. Jadi kami di belakang berempat sibuk ketawa, makan, yang akhirnya berantem trus tidur. Begitu bangun ternyata kami udah di puncak. Woow.. seandainya bisa selalu begitu tidur trus udah nyampe di tempat tujuan.. Hahaha...

Gak berapa lama tibalah kami di depan gerbang Taman Safari. Biar ada buktinya makanya kita harus mengabadikan moment disini.


Nah ini dia foto di pintu gerbangnya. Menghirup betapa segarnya udara yang asli dari pepohonan. Kebetulan disini agak berkabut dan it's really cool. 






Mungkin ada yang nanya kenapa fotonya banyak yang nge blur? Bukan.. bukan karna hp gw gak bagus. Tapi karna objeknya yang susah banget diem buat difoto. Yah namanya hp kan jarang ada mode untuk ngefoto anak-anak. Makanya banyak yang goyang. Tapi kaya gitulah kami di mobil ini.










Trus kami lanjut ngasih makan hewan-hewan yang ketemu. Kami udah beli banyak bekal buat itu. Tapi yah gitu si Ello sok berani pas rusanya datang wortelnya dilempar. Takut dimakan tangannya. Hahaha.. Yah, karna di luar hujan juga jadi kami fotoan di dalem mobil aja. *tapikan emang gak boleh keluar dari mobil*

*continue to Part 2*