Welcome..!!!

Welcome To Gitche Yanti Malayani's Blog - Don't Forget to Comment And Share

Saturday, September 21, 2019

Menjaga Perasaan

Menjaga perasaan.

Kata yang paling sering muncul atau di ucapan banyak orang.
Tapi menurut gw, banyak orang salah persepsi soal ini. Sama halnya kaya berubah. Kebanyakan orang ketika sudah mengikat satu hubungan mereka pengen pasangannya berubah seperti yang mereka harapkan. Dan kadang ada yang menuntut ini/itu bahkan memaksa untuk berubah secara instan.

Tanpa mereka sadari, perubahan yang kaya gitu biasanya gak berlangsung lama. Karna ada motif lain dibalik itu. Artinya dia berubah bukan karna ingin tapi karna terpaksa. Dilain sisi dia berubah karna orang lain. Bukan karna diri sendiri.

Jadi hal kaya gini sama kaya belajar sks (sistem kebut semalam) buat ujian besok. Habis ujian semua juga udah lupa. Karna proses yang instan, maka hasil pun gak akan bertahan lama.

Nah balik lagi soal menjaga perasaan.
Pasti sering denger kalimat ini : "aku kaya gini demi menjaga perasaan kamu!" "kok kamu gak bisa jaga perasaan aku?".

Hey.. Hey.. Perasaan siapa yang sebenarnya perlu di jaga??
Ngapain kamu sibuk jaga-jaga perasaan aku, sementara perasaanku aman dan tentram yang gak perlu penjagaan.

Bukan..bukan. Bukan gw bilang itu salah menjaga perasaan orang. Tapi kita kadang salah mengartikan tindakan ini. Yang paling penting sebenarnya adalah menjaga perasaanmu sendiri tetap pada jalur yang benar. Misalnya, gw gak ngobrol sama mantan karna menjaga perasaan pacar gw yang sekarang. Soalnya pacar gw cemburuan. Gak etis di liat orang ah.

Salah gak kalo gak ngobrol sama mantan? Nope! Yang salah itu adalah sebabnya. Itu kaya berubah karna orang lain. Yah kalo mau ngobrol mah ngobrol aja kali, tapi ingat jaga perasaan lo supaya gak kepincut lagi ke mantan.

Trus si pacar gimana? Nasehat yang sama buat dia. Salah gak kalo dia ngobrol sama mantannya? Nope! Jaga perasaan lo agar gak berpikiran yang terlalu luas hingga akhirnya bikin lo sakit hati, padahal kenyataan yang ada, gak se negatif bayangan lo. Kadang perasaan kita yang berlebihan yang bikin sesuatu jadi masalah, lalu masalah kecil jadi besar.

Menjaga perasaan sendiri tuh bisa bikin kita damai. Emosi stabil, tekanan darah normal, jantung berdetak normal. Gak ada cemburu, kesal, marah, bete atau apapun itulah. Menjaga perasaan diri sendiri jauh lebih penting ketimbang menjaga perasaan orang lain. Bisa jadi dia baik-baik aja, tapi kita maksa buat jaga dan endingnya kita yang sakit karna hasilnya gak sesuai ekspektasi.

Kalo kita yakin sama perasaan kita, dan selalu tulus maka gak ada yang namanya negatif thingking tentang sesuatu hal. Itu berlaku buat dua orang dalam satu hubungan. Yang namanya saling percaya, bukan menjaga perasaan dia. Tapi menjaga perasaan gw tetap di jalur yang benar dan ke orang yang benar. Kalo dua-duanya udah begitu, pasti sampe kok rasa itu ke dia, dan dengan sendirinya perasaan dia tetap terjaga.

Menjga perasaan orang lain perlu, tapi yang paling penting menjaga perasaan diri sendiri tetap pada jalur yang benar.

Tuesday, September 17, 2019

30 Weeks

Hola Baby..

Kata dokter kamu udah 30minggu. Meski hitungan mama masih 29minggu. Dan semuanya normal plus sehat. Glad to know that baby.. Keep healthy!

Tapi dokter juga bilang kalo kamu posisinya sungsang, kamu lagu kelilit tali puser. Maaih bisa berubah, semoga gak makin kelilit yah anaknya mama. Kamu harus lahir dengan normal. Masih ada waktu sampe posisi kamu kembali normal.

By the way, kenapa udah 2 bulan kamu hobinya ngadep belakang? Yang dikasih tunjuk malam ini malah pantat. Hahahahaha.. Dasar kamu!

Kamu gak pemalu kan? Pasti ngikutin mama deh. Yah semoga sih.

De, mama mesti cek darah dsb di lab, buat mastiin semua normal. Semoga gak ada apa-apa yah. Jadi pengaruh ke kamu juga positif. Tinggal 10 minggu lagi loh baby, dan itu gak akan terasa lama. Gak kebayang mama.

Intinya mama selalu berdoa, semoga kamu selalu sehat sampai lahiran. Semangat baby.. See you very soon!

Sunday, September 8, 2019

Nanti, Mungkin Nanti!

Daripada menuntut apa yang kau ingini, mengapa tak mentoleransikan apa yang terjadi..? Selagi semua masih dalam kendali, mengapa harus ego yng meninggi.

Daripada kemudian menangis sendiri, lebih baik mengikhlaskan situasi. Rasanya pasti lebih lega dari yang biasanya tersiksa.

Tak selalu sesuatu harus dipaksa. Terkadang bisa saja kita relakan, bahwa dunia memang tak mesti sejalan. Selagi masih di jalur yang benar.

Mungkin suatu saat nanti ketika hati sudah saling memahami, akan tiba saatnya kita akan memilih berjalan di jalan yang sama. Tanpa harus bertanya atau memaksa, tapi karna hati yang rela.

Serahkan saja pada Tuhan yang berkuasa atas semua, sambil coba benahi citra, agar bukan cuma dia, tapi aku juga tak lagi miliki ego lebih berkuasa.

Saturday, September 7, 2019

28 Weeks 1 Day

Hello baby..

Tinggal 12 minggu lagi. Bahkan bisa lebih cepat dari itu kan. Kamu exciting kah ketemu mama? Kalo mama baca di beberapa minggu ke depan akan banyak perkembangan yang benar-benar bikin mama amazed. Kamu bakal terasa banget kalo lagi aktif. Iyah, kaya kemaren! Gara-gara mama ketiduran, jadi lupa makan dan kamu jadi gak bisa diem.

Ngerasain gerakan kamu yang seaktif itu, apa kamu bakal gitu juga kalo udah lahir? Kamu bakal ngikutin mama banget gak de? Gimana pun kamu nanti, mama cuma berharap dan berdoa kalo kamu jadi anak yang selalu mengutamakan Tuhan di atas segalanya yah de. Dalam hal apapun kamu selalu inget sama Tuhan. Tuhan yang udah jaga kamu selama di perut mama, Tuhan juga yang bikin kamu bertumbuh dengan baik.

Jadi Tuhan juga yang harus selalu kamu prioritaskan dalam hidup kamu. Gak usah takut de sama hal lain. Nanti Tuhan juga yang cukupkan, sama halnya kaya kamu sekarang selama di perut mama.

De, mama punya 1 harapan kecil buat kamu sebelum lahir. Tapi mama gak mau terlalu banyak berharap. Apapun nanti kenyataannya, buat mama kamu tetap sebuah keajaiban de. Kamu tetap sebuah kebahagiaan. Jadi gak usah berkecil hati baby. I will always love you like God loves you.

Let's count the day til we meet de. See you very soon. :)

Friday, September 6, 2019

My Faith!

Bila ternyata perjalanan ini tak seindah anganku, maka izinkan aku berhenti sejenak. Bukan untuk mengakhiri, tapi merenungkan langkah berikutnya yang harus ku jalani. Untuk menguatkan kaki yang kini mulai lelah dan mengisi kembali asa dalam jiwa.

Tak ingin ke sesali keputusan yang dulu ku ambil untuk berjalan bersamamu. Karna saat itu, yang ku yakini adalah ini jawaban doaku. Mungkin aku terdengar naif sekali. Tapi iman ku meyakininya kau jawaban doaku. Meski aku tak tau rencana besar apa yang ada didepanku nanti.

Kini yang bisa kuatkan aku kembali hanyalah imanku atas jawaban doaku yang dulu. Aku tak ingin berhenti disini, dan aku akan mencari tau detail rencana Tuhan atas semua ini. Mungkin ini salah satu cara mengubah persepsiku tentang hal yang selama ini di benakku. Bisa saja ada yang tak sesuai, maka Tuhan ingin aku berubah dengan cara ini.

Meski tak selalu menyenangkan dalam proses berubah. Tapi aku mau tetap percaya. Bukankah Dia berjanji, ketika aku percaya padaNya sepenuh hati dan bergantung maka Dia akn bertindak. Dia akan menyelesaikan hal yang tak bisa ku selesaikan sendiri.

Aku tak ingin menyesali keputusan ku, aku tak akan menyerah disini, aku akan tetap berjalan  di jalan ini. Meski mungkin kadang airmataku akan mengalir, tapi ku anggap itu adalah bagian dari setiap proses yang ku jalani. Semua akan baik-baik saja. Semua akan indah pada waktuNya. Bahkan ketika Tuhan seperti terlambat, He still on time.

Tuesday, September 3, 2019

27 Weeks 4 Days

Hola baby..
Mama mau bilang kalo kemarin bapakmu lagi baik. Nyuci baju, piring, nyapu rumah, bersihin kasur, bantuin masak. Mama malah merasa gak ngapa-ngapain jadinya.

Tumben kan? Alasannya sih, karna kemaren mama sempet ngeluh kalo badan mama sakit semua, udah gampang kebas sekarang tangannya. Ini aja, kalo kelamaan ngetik dihape gini, bentar lagi juga udah kebas, berasa gak ngalir darahnya.

Sakit sih de, tapi karna mama tau ini efek-efek hamil jadi mama tetap bertahan aja. Berusaha tetap melakukan apa yang bisa mama lakukan. Kalo mama ngeluh terus atau gak mau ngelakuin sesuatu nanti kamu jadi ngerasa bersalah lagi di dalam.

Jadi mama mau tunjukkan kalo kamu adalah berkat buat mama meski harus melalu proses yang gak biasa. Oia de, mama jadi ingat kata seseorang, "Dibalik sebuah keindahan ada sebuah perjuangan". Jadi mama mau berjuang melewati proses ini demi nunggu kamu.

Dan kamu juga harus berjuang disana untuk tetap baik-baik aja dan nanti kita bisa ketemu.

See you soon baby.. 3 months to go!

Saturday, August 31, 2019

Lelah Hati

Hallo baby.. Selamat sabat! Gimana kamu disana? Is everything fine? I hope you do.

De, mama lelah dengan keadaan gini. Boleh gak ini semua segera berlalu? Mama ngadu ke kamu, padahal kamu ngerti aja belum yah nak. Tau gimana situasinya juga enggak. Tapi rasanya mama makin cengeng deh de, akhir-akhir ini. Sensitif, baperan, pendiem, gak bisa bawel, ngerasa selalu salah. Udah kasian belum de?

Berapa tahun lagi lah yah, baru kamu bisa baca dan ngerti cerita mama ini. Mungkin masih 17 tahun lagi de! Siapa tau Yesus udah datang. Yaah, kamu jadi gak bisa baca lagi deh ini. Gpplah.. Lagipula mama cerita disini bukan biar kamu baca, tapi biar yang ada dalam hati mama ini keluar semua dan gak jadi beban buat pikiran mama. Mama tuh kalo kebanyakan yang dipikirin nanti jadi sakit, trus kamu jadi terpengaruh. Habisnya mama juga lagi gak punya temen curhat, jadi curhatlah disini. Orang lain de? Enggaklah, blog mama mu ini kan gak terkenal. Jadi siapa juga yang mau baca-baca.

De, mama lagi di KRL nih. Nanti kalo kamu udah lahir, mama ajak jalan2 keliling jabodetabek naik kRL. Tapi kamu gak boleh heboh sendiri, gak boleh nakal atau susah di bilangin yah.. Nanti mama tinggal di kereta.

De, kita sama-sama berjuang yah. Kamu berjuang disana supaya sehat dan baik-baik aja. Mama berjuang supaya apapun situasi mama, gak akan bikin kamu jadi kena dampak buruknya. Mama bakal berusaha untuk tersenyum dan bahagia. Iyah de, kamu tau dengan senyum aja bisa ngurangin beban sedikit.

Pokoknya, mama tunggu kamu di dunia ini. Paling gak, kalo kamu udah lahir, mama kan punya temen ngobrol. Udah gak bakal ngobrol sendiri kan de?

Btw de, semalam mama mimpi kalo gigi mama copot. Siapa yang mau meninggal yah de..? Semoga semua baik2 aja yah..

See you soon baby.. 😘😘